Diam Menghanyutkan

udah hari senin aja nih, jadi inget dulu pas SD pasti dateng pagi banget ingusnya masih belum bersih pula. padahal malu-maluin tapi ga merasa malu. enak ya jadi anak kecil. dulu gue paling seneng main mlorotin celana, entah kenapa seru aja bikin orang lain malu, habis mlorotin pasti kejar kejaran. tapi gue belum pernah mlorotin celana cewek, ga bisa bayangin aja abis gue plorotin ntar gue di kejar atau malah di laporin polisi

inget pas kelas 1 SD gue belum bisa baca, di kelas cuma dengerin guru bicara tapi ga tau maksudnya apa. tiap hari belajar dengan ani sama budi ‘ini ani’ ‘ini bapak budi’. yang gue belum tau sampe sekarang, ani itu artis, penyanyi atau apa sih? kok populer banget di kalangan anak SD

gue terbilang lambat dalam membaca, tiap hari di marahin guru, sampe lidah gue keriting gue belum bisa baca. di rumah juga belajar baca sambil teriak teriak, sampe kadang tetangga sebelah marah gara-gara berisik dengerin suara gue yg cempreng mirip kambing.

di kelas 1 itu kita sampe semesteran belum kenal namanya, tapi main bareng kejar-kejaran petak umpet. agak aneh juga sih belum saling kenal udah main bareng. ada juga anaknya ini pendiem tapi wih pinternya minta ampun namanya bintang, istilahnya kalo anak yang lain masih belajar ‘ani’ dia udah belajar ‘JuPe’

bener sih kata pepatang diam-diam itu menghanyutkan sama kayak bintang,  waktu itu jalan jalan di sekitar komplek perumahan deket SD gue. kita baris dua dua dengan rapi layaknya prajurit TNI. nah waktu istirahat di deket sungai gitu tiba tiba bintang jorokin temen gue zuhut. langsung deh masuk sungai, untung guru gue langsung terjun buat nolong zuhut. mulai dari situ gue takut kalo ngajak temen pendiem ke sungai, ‘diam diam menghanyutkan’ bisa mati gue

Advertisements

1 Bulan

Gue baru sadar ternyata udah hampir satu bulan tubuh gue ini ga kena matahari, sumpah parah banget satu bulan ini gue habiskan untuk tidur, baca buku trus browsing tapi itu kegiatan waktu matahari terbit kalo malem gue tetep main. Jadi bisa di bilang gue ini manusia malem, bukan babi ngepet lho

Parno sendiri nih, pasalnya 1 bulan ga pernah ngelihat matahari, jangan jangan mataharinya berubah jadi kotak-kotak kayak kolor tetangga. Apa lagi katanya kalo tubuh ka kena matahari akan gampang terkena penyakit, jujur sih gue ga pernah sakit yang macem macem, paling parah ya panuan.

Kemarin malem gue ketemuan sama temen-temen SMA di rumah makan, yah maklum udah 1 bulan ga ketemu rada-rada kangen (padahal laki semua). Berempat bimo, punki, agus dan gue. Kita ngobrol-ngobrol waktu di sekolah. Ternyata dari mereka berempat gue paling dodol. Kami waktu di SMA itu megang Extra alias ketua Extra gitu. memang sih tampang gue ga meyakinkan untuk jadi pemimpin, tapi kebodohan gue lebih meyakinkan. 2 extra yang gue pegang jadi extra paling populer dan terbaik di sekolah, gue merasa bangga. Tapi satu hal yang membuat gue merasa dodol, gue ga manfaatin kepemimpinan gue untuk cari pacar (emang sedikit tipe gue sih)

Dan gue baru sadar ternyata segala hal itu tergantung pada kepemimpinan, si bimo megang extra pramuka ga ada perubahan yang drastis tapi sempat menang di beberapa even. Pungki megang osis tapi sejak dia mimpin jadi amburadul (kasian). si agus pegang seni, karya seninya sih bagus, tapi anak buahnya pada ga bisa ngikutin. Dan puji tuhan gue selalu di beri terbaik 2 extra CHO (Cyber Hack Organization) yang berhubungan dengan programming dan komputer pada 2011 berhasil gue dirikan di sekolah dengan perjuangan extra dan tercatat anggota terbanyak di CHO ini setelah extra pramuka, gue yang tadinya ga populer jadi sedikit populer dan 1 lagi extra Majalah ini juga menjadi lebih baik mulai dari segi design dan isi, soalnya pas gue megang ini gue lebih mentingin design setiap design ga sesuai gue protes, sama anak buah gue dan untungnya mereka itu ga pernah marah, coba kalo gampang marah pasti idung gue ini bisa pindah di bokong

Kita ngobrol macem-macem sampe guru pun jadi bahan gosipan, ga itu aja satpam jadi bahan omongan kok. kalo di pikir selama 1 bulan ga ketemu mereka ada perubahan sedikit. Si bimo badannya jadi lebih kekar karena mau daftar polisi, si agus juga, tapi otaknya jadi agak lemot. Kalo pungki mukanya jadi mirip kasur dia jadi raja tidur sekarang. Sedangkan gue di tanya bimo ‘Yaz, lo kok kayaknya berubah ya?’

‘Berubah apa?’ sanggah gue ‘Gue tetep kayak biasanya kok’

‘Iya berubah, lo agak gantengan dikit’

ancrit

Upacara cewek?

jadi hari ini hari senin? wah ternyata tiap hari libur bikin gue amnesia kecil, lupa hari lupa tanggal, untung ga pernah lupa pake kolor. biasanya pas sekolah, tiap hari senin itu pasti datang ke sekolah lebih awal, soalnya ada upacara bendera, kalo telat pasti di hukum mati matian.

upacara bendera itu wajib hukumnya bagi pelajar, tapi gue paling benci kalo jadi petugas upacara. sedangkan kelas 1 dan 2 sma itu wajib jadi petugas ketika gilirannya.

ketika gue duduk di kelas satu semester 2 itu jadwal kelas gue untuk jadi petugas upacara. hari sabtunya kita 1 kelas latihan di lapangan upacara sambil dibimbing guru pramuka. ya olloh sumpah siang siang latian upacara panas pula, ga nahan buat buka baju sangking panasnya, tapi gue urungkan takut orang tau kalo gue punya panu di mana mana.

untung tuh di kelas 1 murid cowoknya lebih banyak, jadi gue ga kebagian tugas yang berat berat seperti pemimpin upacara atau yang lainnya. gue cuma nyanyi, indah sekali. tapi di sisi lain gue miris juga, soalnya yang jadi petugas berat berat itu punya badan yang gede atletis, bisa di bayangkan di bagian nyanyi itu tugas bagi orang yang punya badan letoy. derajat gue di samakan anak cewek, tapi tak apa lah dari pada berat berat lagian malu kan di lihat orang 1 sekolah.

dan akhirnya gue sama temen 1 kelas sukses menjadi petugas upacara dengan baik, bahkan kami dapat hadiah dari kepala sekolah karena kita hampir sempurna ketika jadi petugas upacara.

lain lagi kelas 2, gue anak ipa dan kebanyakan anak ipa itu adalah cewek, jadi bisa di bilang tiap hari di kerumunin cewek terus, kalo ga kuat imannya, pasti gue jadi ikut pake beha. nah ketika kelas dua kita jadi petugas upacara semester awal. seperti sebelumnya hari sabtu kita latihan, untung aja di hari sabtu itu kita ada jadwal olahraga jadi kita latian pas olahraga, yang ngelatih kita itu guru olahraga. ketika pemilihan petugas yang berat berat kita di tes satu satu, untuk pemimpin upacara udah dapet soalnya di kelas gue ada 1 orang yang emang  anggota paskibra provinsi, nah bagian peleton kita belum dapet sama sekali makanya itu di tes satu satu untuk teriak. temen gue Okki teriak dengan lantang akhirnya dia jadi peleton 1, nah otak gue jadi berfikir peleton masih 2 yang kosong kalo teriakan lantang akan jadi peleton. giliran temen gue yang lain dia teriak dengan lantang jadi peleton 2, peleton 3 masih kosong, pemilihan masih di lanjutkan. ini paling sulit, kebanyakan kita itu ga mau jadi petugas peleton termasuk gue jadi kita ngejelek jelekin suara. ada yang pura pura suaranya serak, akhirnya ga di pilih. trus ada yang suaranya di hilang hilangkan juga ga kepilih, pokoknya aneh aneh cara kita biar ga kepilih. akhrinya giliran terakhir itu gue, berbagai suara udah di pake sama temen gue. dengan muka serius gue teriak

‘siiiaaaappppp… graaaakkk’ mirip cewek

semua orang langsung tertawa mendengar suara gue, jelas aja gue punya badan yang laki banget tapi suara mirip cewek

‘Yaz.. kamu cewek ternyata?’ sentak guru olahraga gue

gue hanya bisa cengengesan. gue ga kepilih untuk jadi petugas, tapi gue terpilih menjadi wanita jadi jadian

Nostalgia

Hari ini gue reonian sama temen-temen SMP, tapi sayang ga bisa ketemu semuanya. Soalnya emang reoniannya 3 hari dan hari ini hari terakhir. Biasanya sih kalo hari terakhir banyak yang dateng, yaudah gue rencanain hari terakhir. Eh tapi malah sebaliknya, katanya hari pertama yang rame.

Pertama masuk tuh sekolah, langsung keinget pertama kali masuk situ sebagai siswa pindahan. Gue inget jelas banget waktu itu hari senin, gue resmi pindah ke sekolah SMP 4. Masuk gerbang SMP 4 itu di temeni bokap gue, awalnya gue ragu untuk turun dari mobil. Gue malu takut, padahal udah kelas 3 SMP, bener-bener sesuatu yang extreme menurut gue, soalnya kan kelas 3 lagi sibuk sibuknya mempersiapkan ujian, eh malah gue pindah sekolah. Apalagi gue ga begitu ngerti sistem pembelajaran umum di indonesia.

Dengan terpaksa gue masuk ke ruang kepala sekolah di temani bokap. Kepala sekolah langsung dateng menyambut bokap gue, pertama lihat kepala sekolah yang baru ini, buseet dah kepala sekolahnya ikut go green kali ya tapi ga juga sih soalnya ada longsornya gituh, iya maksud gue janggutnya panjang bin tebel banget kayak hutan belantara yang di situ ada kutu-kutu telanjang lagi melakukan adegan hot (berjemur), tapi kepalanya haduh, gue saranin lo pake kacamata item, SILAU MEN

Tapi untung tuh kepala sekolah pengertian, jadi kepalanya di tutupin sama peci. Setelah ngobrol-ngobrol sebentar sama bokap, gue langsung di giring ke kelas yang baru 9H. Gue kayak di lempar masuk aja sama kepala sekolah, langsung suruh perkenalan ‘Selamat pagi’  kata gue

‘PAGII’ sambut anak-anak satu kelas yang suaranya seperti di aula, kenceng banget

‘Perkenalkan nama saya fiaz luthfi azhari, kalian bisa panggil saya Alex’ langsung semuanya bengong, termasuk guru pada mata pelajaran itu. Si kepala sekolah nyelonor pergi ningalin gue

‘Oke-oke, maaf panggil saja gue luthfi, tapi temen-temen gue dulu panggil gue pake nama tengah Fiaz’

‘Haloo Fiaz’ sambut anak-anak, gue lihat yang laki-laki pada nafsu juga manggil nama gue

Gue langsung di suruh duduk sama guru mata pelajaran itu. Dan sumpah, gue ga ngerti sama sekali apa yang di omongin guru di pelajaran itu, baru kali ini gue mempelajari, pelajaran sejarah. Iya waktu itu nerangin tentang manusia purba yang ada di indonesia, gue ga tau indonesia bagian mana, yang jelas bukan daerah yang baru gue tempatin.

Bel istirahat berbunyi, gue langsung nyelonor ke koperasi, buat beli perlengkapan perlengkapan sekolah. Ketika keluar kelas semua orang-orang di situ pada ngelihatin gue, gue grogi, iya gue takut aja kalo di kira cewe

Lho kok malah jadi bernostalgia gini, haduh maaf-maaf. kembali ke topik awal. Gue ketemu temen-temen smp seangkatan yang mukanya udah pada aneh semua. Yah gue sih maklum soalnya udah sekitar 3 tahun lebih ga ketemu mereka. Walaupun gue di SMP 4 ini cuma 6 bulan, tapi mereka pada kenal gue. Sayang gue banyak ga kenal mereka, palingan cuma anak sekelas sama gue doang, itu pun yang kesitu sedikit. Ada yang tambah gendut aja, yang cowo-cowo udah berubah semua, yang dulu kelihatan item-item, sekarang udah agak berubah (berubah seperti aspal, tambah item) yang cewe-cewe dulu kelihatan tinggi, tapi sekarang memendek gitu aja. Gue heran kenapa mereka tambah pendek dugaan gue sih terobsesi sama film Conan

Gue berjabat tangan sama anak-anak yang ada di situ, yang jumlahnya banyak banget, sampe gue nyium tangan baunya udah bukan seperti tangan kayak bangkai. Mereka pada shok lihat muka gue yang berubah, yang dulu pertama masuk kayak ikan lele direbus, sekarang udah gede udah agak ganteng gituh. Sampe temen-temen gue ga begitu mengenal gue, utung aja mereka ga bilang ‘Aduh fiaz makin cantik aja nih’

menghabiskan waktu sambil cerita-cerita masa sekolah dulu, gue inget banget gue cupu, gue ga berani kekamar mandi sendiri, gue ga berani makan di kantin sama kuntilanak. Gue inget banget sebagai anak baru pasti jadi sasaran empuk sama cewe-cewe di situ. Iya gue jadi populer gitu aja, emang di mana-mana siswa baru pindahan pasti di gosipin macem-macem, untung muka gue lumayan. Coba kalo jelek pasti mereka pada gosip ‘Eh itu siswa pindahan ya? kok mukanya mirip biawak sih’. Tapi karena gue punya karisma yang tinggi setiap gue lewat cewe-cewe pada gosipin ‘Ini siswa baru itu ya? unyu-unyu banget sih’. Trus satu gerombolan cewe itu pada ribut sendiri, kira-kira kalo gue mendekat, langsung gue di telanjangin

Karena dari pagi gue belum makan, gue buru-buru ngajak temen pulang, sebelum pulang gue sempet lihat cewe yang tipe gue gituh. Emang sih gue ga kenal, tau sendiri kan kenapa? soalnya gue siswa pindahan apalagi di smp itu cuma 6 bulan jadi ga kenal semua anak yang ada di situ. Waktu jalan-jalan keliling ke kelas-kelas gue melihat tuh cewe, eh dia juga lihat gue. Langsung gue alikan pandangan gue. Malu

Tapi gue berharap gue bisa deket sama tuh cewe, tipe gue banget aduh pokoknya gue seneng banget deh. Dan emang mungkin tuhan mentakdirkan kita bertemu, sebelum pulang kita ketemu lagi, gue sih ga nyapa soalnya gue ga kenal. Tapi temen gue si pungki yang nebeng sama gue langsung ngajak ngobrol gitu, gue penasaran. Gue deketin, kenalan sebentar namanya dian, gue juga dapet nomornya. Tapi gue bingung mau di apain nih nomor, di beliin togel, ga mungkin, mau deketin lewat sms, tapi baru tadi kenal itupun cuma sekilas. Yah semoga gue punya jiwa yang berani sehingga gue bisa deket dengan dia dan dengan akhir menikah bahagia. Doakan saja semoga saya waras

Malu? Maluin

Gue punya kebiasaan yang mungkin sebagian orang menganggapnya wajar, dan sebagian lebih banyak lainnya menganggap ga wajar. Iya gue punya rasa malu yang berlebihan di tempat umum. Entah kenapa 3 tahun belakangan ini rasa malu di tempat umum menjangkit diri gue, padahal dulu-dulu ga pernah, malahan gue lari-lari pake kolor aja ga malu (waktu ganti baju pas pelajaran olahraga).

Dengan rasa malu yang berlebihan ini lah yang membuat gue agak terpuruk, tapi ga terlalu sih, cuma gue ga berani aja lihat orang-orang yang berlalu lalang. Orang-orang yang ada di sekitar situ. Padahal gue ini cowo masa lihat sekeliling aja malu, berasa punya jiwa wanita.

Dan hari ini pun gue di undang dalam acara yang cukup rame , kira-kira kalo semuanya orang yang ada disitu meludah, bisa jadi telaga air liur. Lumayan kan kalo di manfaatin untuk pariwisata. Karena gue di undang di acara itu dengan senang hati datang ke acara tersebut, ternyata banyak orang yang gue kenal, gue kenal banget muka muka di situ. Ada temen gue smp, sd, sma bahkan temen gue mangkal juga banyak (bukan mangkal di tempat tempat gitu ya, tapi mangkal di cafe), bahkan beberapa orang juga mengenal gue tapi sayang gue nya ga kenal. Namun karena rasa malu gue lebih kuat, gue ga berani menyapa mereka

Gue di sambut oleh bapak-bapak yang agak aneh gitu, dandanannya sih biasa tapi mukanya aja yang aneh. ‘Silahkan masuk fiaz, cewe-cewe udah pada masuk kok’  sambut si bapak aneh itu. *ancrit gue di kira cewe padahal gue ga pake bedak, pakaian juga masi pake pakaian laki-laki, tapi kok bisa bisanya gue di kategorikan cewe

Dari pada ngurusin bapak yang aneh itu gue langsung aja masuk, takut aja kalo dia minta aneh aneh. Seperti megang pantat gue. Eh bener di dalem udah rame banget, terutama kaum cewe-cewe yang dandanannya menurut gue norak gitu. Tapi masi untung ga ada yang pake pakaian ala rimba. Gue langsung merasa jadi presiden di antara lautan wanita dan ga kalah hebohnya cowo-cowo juga pada ngelihatin gue, untung aja gue masi doyan wanita. Dengan senyum gue yang manis, mereka juga pada bales senyum gue tapi gue agak jijik sih, masa cowo senyum ke cowo. Gue di suruh duduk di depan, di samping pejabat pejabat gituh, gue sendiri ga tau entah bupati entah pakpati, yang penting di situ mereka terlihat aura yang di hormati oleh orang-orang yang ada di situ. Sedangkan gue tetep merasa malu, untung malu itu ga ada dampak buruknya, ga enak juga kan kalo pas merasa malu tiba-tiba tititnya berkurang 5 cm

Akhirnya 2 jam dengan penuh gejolak di jiwa selesai juga. Gue mau buru-buru keluar dari ruangan tersebut, tapi di luar banyak orang yang aneh gitu, bawa kamera yang gede, bawa mic yang ada kabelnya gituh, jangan-jangan mereka mau nyulik gue, trus kepala gue di hantam kamera dan dibunuh dengan kabel mic yang menjulur itu. Gue panik, akhirnya masuk kedalam lagi, nunggu sampe semua buyar.

Orang-orang riuh keluar ruangan, ini kesempatan gue untuk mengindar dari orang yang menunggu di luar tadi. Dari pada terjadi yang enggak-enggak gue masuk aja ke gerombolan cewe-cewe. Gue masuk gerombolan cewe karena. . . (tau sendiri kan? gue selalu di miripin cewe) tiba-tiba ada cewe yang cantik gitu nyapa gue ‘Eh Elo fiaz kan?’.

‘Lho kok lo tau?’ jawab gue

‘Ya tau lah dongok lo tadikan bicara di depan’

*gue bodoh banget ya* ‘Hahaha, iya ya, gue lupa’ jawab gue sambil malu-malu

‘ Eh yaz, tapi gue ga asing kok sama muka lu’

‘ Masa sih, emang kita pernah ketemu ya? aduh apa bener kita jodoh’

‘Jodoh? hahaha, iya gue kayaknya pernah lihat muka lo, apa lo pernah telanjang di kolam renang hotel redford ya?’

*ancrit gue langsung kabur ga nanggepin si cewe cantik itu, malu duluan gue. Kok tau banget gue pernah telanjang di kolam renang, padahal itu waktu malem lho. Tuhan maaf kan lah hambamu ini yang telah khilaf telanjang di kolam renang