Bersama Berdua

Bersama BerduaSekarang gue keseringan duduk di perpus, ini berawal dari tidak kesengajaan. Tidak sengaja ngelihat senior yang cantik dan ‘tipe gue banget’ sayang dia udah tingkat akhir. Hari rabu kemarin dia sidang proposal pagi-pagi jam 9 udah ribet sendiri, dia sih ga suka dandan malah pasangan sidangnya yang doyan dandan, hih sumpah malu-maluin padahal jalannya ngakang. Iya yang suka dandan itu cowok

Bener kata orang, cinta itu memilih kesamaan. Dulu gue pernah iseng neliti setiap pasangan suami istri, kebanyakan dari mereka pasti memiliki tekstur muka yang sama entah hidung, mata atau lekuk wajahnya. Dan gue sama senior ini sama-sama punya mata sipit. Kalo dia punya mata sipit kelihatan cantik, kalo gue malah malu-maluin

‘Kamu mau nunggu aku kan?’ kata dia

Arti menunggu bagi gue banyak banget. Untung nanyanya ketika dia mau masuk ruang sidang. Bukan menunggu ketika cinta di pertanyakan.

‘Emm, tergantung. Tergantung mood Tuhan’ kata gue

Dan ketika itu dia masuk ruang sidang dengan senyum manis. Membuat gue berfikir panjang, dia udah mau lulus, gue masih mengais-ngais tanah. Bener sih cinta ga memandang umur, tapi cowok juga harus tau diri dong. Masa ntar dia udah kerja dapet penghasilan, gue masih kuliah dan lirik-lirik cewek lain. Mending kalo gue sekedar ngelirik, kalo nikung. Bisa di gampar bolak-balik

Pilihan sederhana namun kadang sulit. Gue sama dia tidak menjalin cinta, gue tetep fiaz yang malu-maluin yang masih single. Kasian ntar kalo dia pacaran atau bahkan nikah sama gue dan pemikiran gue masih anak-anak masih suka main remot control masih suka menghambur-hamburkan duit, untung gue ga suka mainan berbie

Eh tapi kalo dia mau nerima apapun gue, apa daya gue mau banget sama dia. Yang penting entar dia enggak mati duluan, yah walaupun umur terpaut 3 tahun tuan dia. Janji gue sih ga pernah bilang cinta sama dia. Kalo pun dia maksa gue akan bilang ke dia ‘Yakin mau sama brondong’ gue sok bijak banget. Padahal aslinya udah ngiler-ngiler pengen nikah sama dia

Gue bukan orang yang sok dalam jatuh cinta. Gue orang yang mudah jatuh cinta yang kadang tak tau tempat. Untung gue ga pernah yakin jatuh cinta sama cewek yang udah punya monyet. Gue juga belum yakin cinta sama dia, walaupun kadang kita sering lupa waktu ketika ngobrol. Walaupun kadang kita tak sadar saling mengagumi. Tapi dia ga pernah salah mukulin gue, pas gue kentut sembarangan

Kadang cinta aneh, ketika kita di pertemukan sosok yang jadi impian berhari-hari malah kitanya sendiri yang ragu. Gue tetep fiaz yang single kok *Nangis di bawah shower*

2 Hal Cinta

2 Hal CintaJelek!

Kamu juga!

Kata seorang teman cewek yang duduk di depan gue. Wanita yang berkulit putih, berjilbab, bibir mungil, mata besar seperti anime dari negeri sakura. Dan pastinya cantik, namun sayang udah punya monyet (Baca: Pacar)

Kita udah kenal dari semester 1 kemarin. Enggak kenal deket sih, cuman dia dulu satu kelompok waktu ospek jurusan. Itupun gue kenal karena dia duluan yang nyapa. Mana mau gue nyapa cewek, niat gue sih sok cool di mata cewek. Tapi apa daya muka gue ga cool

Bagi gue cewek yang cerdas itu spesial banget. Apalagi nanti kalo gue punya istri cerdas, pasti bisa ngebantu. Gue kan bodoh apalagi bidang akademik, nilai jelek mulu. Untung muka ga ikut jelek. Di kelas ada 2 cewek yang menurut gue cerdas. Setiap apa yang dosen tanyain mereka bisa ngejawab dengan sempurna, mereka akan protes ketika dosen melakukan kesalahan sedikitpun, mereka pasti ngerjain tugas dan mendapat pujian dari dosen. Kalo gue di tanyain dan bisa ngejawab, itu bukan suatu kebetulan, itu hasil gue nahan kentut 2 hari

“Fiaz melek!” Ejek dia

Kurang ajar! gue cuma bisa senyum. Dia malah sok anggun pake mulut monyong-monyong. Gue lihatin matanya dalem-dalem. Dia ga malu masih menatap gue dengan anggun, guenya malah malu, apa daya mata gue emang sipit ga bisa melotot.

Bukan, dia bukan seorang yang gue cintai.

Dari cewek ini gue paham akan proses yang ada dalam jurusan kuliah yang gue ambil. Gue ngambil Sistem Informasi, tapi cuma 2 mata kuliah yang gue cintai yang berhubungan dengan kode dan desain. Kode itu menurut gue bikin tantangan, kalo udah mainan coding lupa segalanya, lupa pacar, lupa makan, lupa mandi, untung ga lupa kelamin

Selasa kemaren dosen paling gue kagumi, pecinta anime, pecinta desain, nasehatin gue dalem banget “Kamu pinter ngoding tapi ga tau struktur dan namanya sama aja bohong!” Waktu itu emang di tanyain apa itu atribut apa itu methot di mana tempatnya, dan gue cuma bisa jawab pengertiannya sedangkan tempatnya, gue cuma ngejawab “Di hatimu..” dosen pun masang muka kecut sambil bilang “Najis lu!”

Iya gue di bilang najis, sumpah gue merasa kotor. Sekotor-kotornya orang yang kencing ga di siram. Tapi anehnya gue ga merasa dongkol sama si dosen. Malah bersyukur di ingetin “Saya itu ga peduli masalah absensi RFID” kata dosen ke semua anak “kalo mau pintar ya denger saya. Tapi tetep yang pinter pasti bisa ngikutin, yang enggak ya silahkan pergi”. Banyak temen gue yang ngeluh sama dosen favorit gue ini. Aneh padahal ngajarnya enak, mungkin mereka kurang fokus ketika di jelasin. Setiap gue tanya mereka kenapa enggak suka jawabnya cuma 1, kecepetan jelasinnya. Gue pikir sih bener juga, emang cepet banget kalo jelasin, apalagi bikin contoh programnya. Mungkin dosen ini bisa mikir cepat gara-gara terinspirasi di kejar banci keker

Dosen favorit gue kedua adalah dosen UID, kalo di kelas kan materinya pasti berbahasa inggris nah dia kalo jelasin ga pake inggris-inggrisan, malah sering bilang “Ini apa sih maksudnya, ga penting ah!” anak-anak selalu tertawa lebar, ini dosen yang paling jujur. Kalo enggak tau artinya ya ga sok tau. Setiap gue masuk di kelasnya pasti  di tanya “Bisa yaz?” gue senyum, gue belum bisa, malu, pengen kencing di celana.

Kemaren UID kita di kasih tugas untuk bikin tampilan facebook versi kita sendiri, dengan waktu 15 menit. Pikiran gue melayang kemana-mana. Gue cari inspirasi tapi yang terbayang hanya dalemannya jupe.

Akhirnya gue mikir dengan cara spontan hasilnya seperti ini

Design Facebook

Hasilnya emang kurang memuaskan tapi bagi gue itu udah puas banget, soalnya banyak temen yang enggak jadi. “Intinya dalam mendesain sempurna itu butuh waktu” kata dosen gue. Kalo gue mah yang bikin lama, bukan mendesainnya tapi mencari idenya. Sampe -sampe bertapa di dalem kloset

edited

Kalo gambar di atas hasil desain minggu kemaren. Jelek ya, maklum lah sesuai muka gue

Eh bentar deh, tulisan gue ini kok ga ada nyambung nyambungnya ya cewek, cinta, desain. Entahlah semoga nyaman aja ngebacanya!

 

Malu Tau

Malu TauUdah bayar uang kuliah tapi lupa input mata kuliah di pastikan jadi pengangguran sementara. Ini di alami Haris, udah bayar mahal-mahal tapi lupa input mata kuliah. Jadi dia 2 hari kemaren jadi pengangguran di apartement. Sebenernya kampus gue apa-apa di permudah, bayar kuliah tinggal transfer lewat hp, setiap mahasiswa udah dikasih rekening dari kampus. Sayang isinya cuma 60ribu coba beberapa juta gituh. Pasti gue pake buat beli bedak ketek

Paling menonjol kampus gue adalah segala hal onilne dan smart campus. Di sediakan student portal untuk ngecek absensi RFID (Debit Card BNI), kalo kartu RFID ga bisa di deteksi mesin otomatis percuma masuk kelas, absensi tetap alfa. Bisa ngecek jadwal, ngecek keuangan, ngambil materi kuliah, lihat tugas, ngumpulin tugas, pengumuman, info pekerjaan, komplain dosen, bahkan mau ngobrol sama teteh yang melayani komplain juga bisa.

Itu semua di lupakan haris, jadi dia udah transfer uangnya tapi lupa input mata kuliah. Untung kampus baik hati dia masih bisa ikut semester ini. Kalo ga bisa, harus ngulang semester tahun depan dan akan gue pastikan dia jadi bujang lapuk dengan kumis menjuntai cuma gara-gara lupa input mata kuliah. Sadis

Kalo semester 1 gue banyak jadwal sampe malem, semester ini jadwal cuma sampe sore doang. Suatu kelebihan tersendiri, pagi-pagi kita adalah orang pertama yang terekam di cctv kampus, pastinya dengan muka kusut. Lumayanlah berasa jadi artis walaupun artis cctv.

Paling ngeselin kalo udah agak siang, orang lalu lalang banyak banget. Secara di kampus banyakan kacanya daripada tembok, jadi kita bagaikan hewan kebun binatang yang di lihatin banyak orang. Untung kacanya bagus, kalo dari luar ngelihat kedalem ga kelihatan, tapi kalo dari dalem lihat orang yang berlalu lalang kelihatan. Coba sebaliknya kaca dari luar bisa lihat kedalem, pasti gue sering kepergok lagi meperin upil di bawah meja

Gue ternyata orangnya gampang jatuh cinta, lihat cewek cantik langsung suka. Mau deketin kok rasanya ga suka lagi. Ada yang bener-bener suka malah nyali jadi ciut. Balik lagi ke cewek yang gue suka, gue deketin, gue pertahanin, kok malah takut dianya ntar sakit hati. Paling gampang sih deketin cewek yang cerewet, gampang juga mereka jatuh cinta. Tapi kalo gue pacaran sama cewek cerewet pulang-pulang pasti kuping gue congekan gara-gara dengerin ceritanya. Iya sih gue sabar, sabar pengen gampar dia

Telkom University

Klik Untuk memperbesar, padahal ada Kacanya lho tapi ga kelihatan

Pada akhirnya kalo bener-bener cinta sama seseorang jadi pendiem, hanya menunggu kesempatan untuk dekat. Iye gue bodoh.

Kemarin masuk sore, kalo masuk sore emang kadang ngeselin, bukan karena jadwalnya tapi karena anak-anak udah pada bau. Kalo gue enggak dong, soalnya tiap pagi pasti pake parfum satu botol, yah paling cuma 4 semprotan ke badan sisanya gue minum.

Dengan bau khas wangi, gue jadi Pede. Masuk sore ga membuat cewek jadi pendiem malah ribut di pintu kelas, daripada dengerin ocehan yang ga jelas, gue nerobos masuk kelas. Ajaib, mereka langsung diem dan ngelihatin gue dengan idung yang kembang kempis. Bangga dong guenya, sambil senyum-senyum sendiri pasti mereka terpesona bau wangi gue. “Bruuk..!!” ancrit ada yang melempar buku ke gue. “Apa sih lo, kalo ngefans mah ga usah pake ngelepar buku deh!” kata gue agak kesel ke temen cewek “Elu nginjek kaki gue dongok!”

Gue diem, gue malu, sumpah pengen nyemplung ke sumur sambil telanjang, muka gue di taruh mana ini. Huaaa… mama kawinkan aku sama aura kasih

Ada Galau

Ada musik galau ga?

Tanya seorang teman yang baru putus dari pacarnya. Arif, temen berbagi kamar di apartemen ini. Padahal hubungan dia sama pacarnya itu udah hampir 3 tahun, ga bisa bayangin tuh rasanya galau kayak gimana. Sampe semua yang membahayakan di apartemen ini gue sembunyiin, contohnya seperti pengharum ruangan, biar ga di minum gitu. Colokan listrik bahaya juga sih, tapi tetep gue biarin, pasti mikir dua kali lah kalo mau nancepin telunjuknya ke colokan, bisa mati gosong deh, eh tapi dia udah gosong sih (baca:item)

Lengkap sudah yang berbagi kamar sama gue jomblo semua, tapi ada yang kurang normal sih 1, si david. Ngeri juga kalo deket sama dia, tapi mau gimana lagi, ga enak kan kalo ngomong ke dia untuk nyuruh pindah.

Gue lebih suka dengerin orang yang curhat, dan akhir-akhir ini banyak lho yang curhat sama gue. Tugas gue sih cuma dengerin cerita mereka kalo cowok gue harus nangepin, tapi kalo cewek gue cukup diam dan mendengar cerita mereka dengan antusias. Pasti akhir pembicaraan mereka bilang ‘Yaz, lo itu asik ya orangnya’ padahal gue cuma diem, dengerin cerita, sambil kentut tanpa suara.

Di pikir-pikir gue lupa lho rasanya galau itu kayak gimana. Kalo kalian pernah baca tulisan gue yang agak serius, pasti nebak gue lagi galau. Padahal mah enggak, kalo lagi nulis serius berarti suasana tempat gue nulis post itu emang lagi hangat jadi ga ada canda tawa di sekitar situ.

Gue juga kangen rasanya bener-bener suka sama seseorang, sumpah deh gue baru ngerasain 2 kali doang. Berarti selama ini gue deket sama cewek itu cuma sekedar deket tanpa ada rasa yang bener-bener cinta. Kecuali rasa nafsu, itu pasti ada. Nafsu cinta sama dia, nafsu makan di suapin sama dia, nafsu untuk tidak kentut di depannya.

Doaku untuk hari esok, ‘Bertemu dengan orang yang gue cinta’ Semoga, cukup bertemu kok, ga perlu kenal. Lumayan kan hati gue agak terisi sedikit *Cieeeeee

Hari Baik dan Hari Buruk

Hari ini memang penuh dengan hal-hal yang membuatku bingung, lha gimana lagi hari ini dapet keberuntungan tapi juga dapet kesialan.

Oke yang pertama kesialan pagi-pagi datang ke sekolahan ketika sampai di parkiran gw di cegat sama guru seperti di introgasi gituh, ya masalah kelengkapan sragam sekolah, sialnya gw juga ikut di introgasi gara-gara ga pakai hasduk, tapi untung gw bawa langsung saja gw tunjukkan ke guru itu trus langsung nylonong, eh tapi sial gw di tarik kembali suruh pake hasduk di tempat itu, ya udah gue pake trus udah setengah rapi gw nylonong lagi, eh sial lagi gw di tarik lagi, ya sudah gw rapiin dulu aja trus baru boleh pergi.

Sampe kelas sih dapet rejeki ada teman yang bawa jajan trus nawarin gitu, siapa sih yg ga mau gratisan gw sih mau aja. Langsung gw comot trus makan deh, hem lumayan buat ganjel perut tadi pagi ga sarapan. bel pun berbunyi, oke deh mulai pelajaran dengan rilexs dan penuh dengan memperhatikan pelajaran tersebut.

Setelah bel jam pertama sudah selesai langsung bergegas menuju tempat parkir untuk pergi ke tempat renang, lha ini dia olah raga di sekolahan gw renang dan sekolahan ga punya kolam renang jadi harus ke tempat wisata kolam renang, di sana sepi banget di tambah hawa yang dingin, sial lagi pagi aja udah ke dinginan es sekarang suruh renang airnya dingin lagi, tapi untungnya bisa liat pemandangan yang lumayan indah lah soalnya kan antara cewe dan cowo di gambung jadi bisa lirik sana lirik sini.

Waktu renang udah selesai sekarang harus kembali ke kelas, eits ternyata telat masuk kelas 15 menit, untung gurunya sabar trus di ajar sebentar, eh sialnya lagi gw suruh maju ke depan buat ngerjain PR, langsung deh tanpa bingung-bingung gw comot buku temen yang udah ngerjain, trus maju kedepan, dan beruntungnya lagi belum selesai nulis di papan tulis belpun berbunyi, langsung berhenti nulis dan hatipun senang karena ga jadi nulis, hehe, tapi tugas temen tu tadi gw salin ke buku gw biar kalo suruh maju lagi ga bingung. Udah beres, ada temen ngajak ke kantin, lest go

Jalan kekantin ada temen duduk duduk di depan kelas gw sapa tapi yang kenal aja lainnya kaga, trus nglewatin kelas sepuluh gw kan kelas 12 jadi ga malu gw santai aja, yang lebih untungnya lagi gw bisa liat cewe yang gw taksir,hehe tipe gw banget deh, tp rasa cintanya baru sedikit kan belum begitu mengenalnya.

Udah sampe kanting jajan soto dll dan lebih senangnya lagi gw lihat dia yg gw ceritain di atas tadi ngobrol sama temennya di depan kantin wah dia lihat gw, gw lihat dia langsung deh gw buang muka, tapi hati deg deg ser. trus makan udah beres gw kembali ke kelas sama temen temen gw lewat depan kelas dia lagi, eh ketemu lagi sama dia liad gw, gw lihat dia, wah semakin cantik aja,hehe

Kembali kekelas bel bunyi, dah mulai dech ikut pelajaran, yg sialnya gw suruh maju buat ngerjain tugas, tapi untung nya lagi guru gw nyerocos nerangin lama banget sampe 2 jam pelajaran trus gw mau maju bel pulang bunyi, senangnya hatiku beruntung banget hari ini.