Olahraga Kematian

Bagi kebanyakan orang olah raga merupakan hal yang baik dapat menyehatkan badan, menjerneihkan pikiran. Tapi itu semua ga berlaku bagi gue, ya GA BERLAKU.

Hari ini masi di liputi dalam duka yang mendalam yaitu menunaikan hal wajib bagi siswa kelas 3 sma (baca: Ujian Praktek) jadwal untuk hari ini adalah olah raga, hal yang paling gue sayangi sampe sampe gue males ikutan. Tapi mau gimana lagi ini ujian praktek, kalo ga ikut mau di taruh mana kancut gue ini.

Lari-lari hal yang terkecil bagi gue, semua anak-anak pada ribut sendiri pada bilang ga kuat lah kalo lari, gue sih santai aja apa sih cuma lari doang di takutin. Eh tanpa di duga sebelum lari ada adik kelas yang olah raga, dan di situ ada si… sebut aja inceran gue Yah sial muka gue mau di taruh di mana ini, gue nyari sepatu buat nutupin muka tapi pada di pake semua, nyari dedaunan yang ada malah rumput biar ga malu gue guling-giling aja di rumput mirip dewi persik yang kesurupan setan banci. Anak-anak pada teriak nyebut nama gue, bukannya kagum eh malah neriakin nama gue sama si inceran gue. Maklum semua anak tau soalnya gue sih salah satu anak yang populer di sekolah, mungkin karena kegantengan gue. Yang mau muntah muntah aja, gue udah

Malu seribu malu menyelimuti gue, gue lihat titit gue ngecek masi ada di tempat, soalnya kalo gue malu biasanya titit gue lari kemana mana. Ah lega masi di tempat. Gue dengan tampang sok cool lebih mirip muka babi yang mau di sodomi. Ga dengerin apa kata mereka, tapi si inceran gue malah nangapin, nyari-nyari gue yang gue sendiri masih sembunyi di rerumputan tadi.

Ujian pun di mulai dengan lari-lari, jaraknya sih cuma 1 km, pertama jalan ah apaan ini udah biasa, akhirnya lari kenceng banget sampe sampe semua anak udah pada duluan gue panik, gue lari lebih kenceng sambil ngesot, napas ngos ngosan, jantung bertedak lebih kenceng dari jam. Mampus ini tanda-tanda pertama yang gue rasain. Akhirnya di pertengahan jalan gue ketemu dengan anak-anak yang lain mereka udah pada ga kuat, gue bujuk akhirnya pada jalan ngikutin gue. Dengan akal busuk gue nipu mereka yang lagi jalan sambil bergurau, gue langsung lari, soalnya yang pertama sampe nilainya paling bagus. Dengan kekuatan bulan gue lari sekenceng kencengnya, tiba-tiba satu persatu melewati gue sial gue ga kuat, jalan lagi deh. Gue berharap anak-anak pada mati semua biar gue yang paling terdepan, tapi semua itu sia-sia. Mereka udah sampe, gue dengan bersusah payah jalan akhirnya sampe juga. Shok ternyata gue paling belakang kalah sama anak cewek. Akhirnya gue meragukan kejantanan gue. Dengan bernafas mirip ikan koi yang kehabisan air gue tiduran di samping garis finis.

Penderitaan ga sampe di situ, kali ini rol depan belakang dan kayang. Satu-persatu urut absen di panggil dan melakukan hal itu, gue masih lama, karena gue anak yang cerdas, gue ngelakuin pemanasan yaitu goyang ngebor, goyang sejadi jadinya biar tubuh gue lentur mirip inul yang kesamber petir. Akhirnya nama gue di panggil dengan sok, gue menuju tempat roll mengambil nafas dalem dalem keluarkan, untung perut gue lagi sehat jadi kentut gue ga keluar dan roll pun gue lakukan, gue sukses, ya GUE SUKSES, sukses jadi bahan ketawaan semua orang

Ujian Praktek

Maaf baru belajar ngedit

Hari ini gue ujian praktek, sungguh mengesankan, ya benar-benar sungguh mengesankan. Seperti biasa gue berangkat pagi-pagi sekali, namun karena bangun kesiangan alhasil ga jadi berangkat pagi malah siang. Tapi untungnya mandi soalnya ujian praktek jadwalnya siang, bisa memanjakan tubuh dalam shower sambil sampoan nyanyi-nyanyi, entah gue sendiri ga tau lagu apa yang gue nyanyiin yang penting bunyi. Tiba-tiba pembantu gue teriak, mas-mas fiaz, kok di dari tadi ada suara serem mirip kentut itu apa ya mas? gue langsung matiin shower takut tiba-tiba ada kuntilanak nafsu yang ngikutin gue mandi. ‘Dimana mbak’ terika gue dari dalem kamar mandi. ‘Di dalem kamar mandi mas.!’ BEGOO itu suara gue BEGO. sumpah gue kesel banget sama tuh pembatu masa suara gue di miripin sama kentut, kurang ajar banget

Karna udah siang gue cepet-cepet ke sekolah, gue belum makan. dan rasanya laper, yang belum tau rasanya laper, laper itu rasanya seperti di tinggalin pacar lama benget jadi kangen (kangen makan maksudnya) tapi buat para maho maaf ya.

Naik naga kesayangan gue dengan membawa sebilah pedang takut kalo jaka tarub nilang gue, (maaf maaf kebanyakan lihat tivi) sampe di sekolah nyari ruang ujian gue hari ini jadwanya ujian fisika dan bahasa inggris, ternyata ujian prakternya 1 kelompok, gue merasa sedih, yah gue yang pinter ini masa di kelompok kan sama orang orang yang menurut gue lebih pintar, berarti gue paling bodoh *nasib nasib. Alhasil ketika mereka berexperimen gue cuma ngupil, experimen berhasil gue merasa bangga karena dengan ngupil saja experimen kelompok gue berhasil apa lagi sambil boker.

Ujian prakter ke 2 bahasa inggris, gue heran anak-anak pada bingung nanti gimana ya nanti gimana ya. Ada juga yang belajar sambil makan, ada juga yang berdoa terus, dan ada juga yang lihat bokep, sumpah ini paling parah gue sebagai pelajar merasa risih dan akhirnya gue juga ikut lihat.

Ujian praktek bahasa inggris di mulai, detik-detik pertama gue lihatin anak-anak dan mereka pada mengerutkan dahi, gue pikir mereka pasti kebingungan, ada juga yang garuk-garuk kepala, pasti dia belum mandi. Gue hanya tertawa geli merasa bangga dengan senyum yang khas, gue mulai baca perintah di soal *jleb mampus gue ga ngerti artinya, stay cool fiaz stay cool, dengan sok gue tersenyum gembira, kemungkinan gue salah baca, gue baca sekali lagi, dan shitt gue tambah ga ngerti, tangan gue gemeteran, gimana nih gimana waktu cuma 1 jam lagi. Gue tengok kanan kiri, mereka udah pada senyum. Gue jambak jambak rambut sendiri bodohnya gue bodohnya gue, kenapa gue ga ngerti. Guru pengawas lewat di samping gue, gue grogi. ‘Fiaz soalmu itu kebalik’ di ingetin sama pengawas

‘Hah..? oh pantesan, makasi bu’. ternyata soal gue terbalik pantes aja gue ga bisa, bodohnya gue.

Pentas Musikalisasi

Gw yang pojok kanan sendiri

Kemarin gw ujian praktek sekolah yah nasib kalo kelas 3 sma gini, tiap hari makanannya soal mulu padahal gw lebih suka makan orang. Terpaksa gw tunda gara-gara kelas 3. Ujian praktek kemarin itu kesenian ga nahan banget deh kalo ketemu gurunya. Wih gw aja salut sama tuh guru bertahun-tahun tingginya ga nambah-nambah semampai lah (semeter tak sampai) salut kan? memang perlu dedikasi yang tinggi.

Ujian prakteknya perkelompok, 1 kelompok itu ada 9 orang. Kelompok gue terdiri dari, gw yg punya muka ganteng sexy dan lebih mirip banci kalo pake pakaian ketat parah banget kan makanya gw saranin yg punya muka jelek bersyukur lah daripada kaya gw ganteng tapi mirip banci.

8 orang lainnya sih keren-keren, yang pertama si Indra mukanya em lebih mirip ketek basah, abis kasian banget pokoknya melas gitu. Ya ga jauh beda deh sama ketek,  yang ke dua nih ada si erwin, si erwin mukanya ganteng tapi gw saranin jangan ngajak maen malem pasti lu kehilangan jejaknya soalnya dia item, lebih mirip panci gosong.

Ketiga ada Tika cewe nih badannya tinggi besar gw aja kalah besar behanya juga besar kancutnya juga besar serba-besar lah tapi dia jago maen basket lho coba lu maen sama dia pasri lu ga bisa masukin bola ke ring, soalnya dia suka masuk ring sangking takutnya sama bola.

keempat ada si wiwin ini penyanyi kita kalo nyanyi bisa bikin kita terharu sumpah deh sampe sampe nih pernah gw periksa ke dokter THT gara-gara dengerin si wiwin nyanyi.

Yang ke 5 ada farida dia sih pendiem tapi kalo udah ngomong sama dia yang sabar ya soalnya kalo ngomong ga ada titiknya bikin emosi saran gw bawa golok sebelum ngobrol.

Trus yang ke 6 ada si susi paling aneh nih, kenapa aneh? Sangking anehnya gw ga bisa jelasin mukanya itu lho hem gimana ya sama tikus got bagusan tikus got lah.

Yang ke 7 ada si wahyu suaranya cempreng cantik sih kaya bule-bule gitu dia sih di juluki londo tapi menurut gw dia lebih mirip albino (semacam penyakit)

Yang terakhir ada nindita dia pinter pendiem makanya gw kalo ngomong sama dia ga bisa keluar kata kata takut ntar kalo ngomong keluar rumusnya gimana? Aku ga kuat. . . Aneh-aneh memang temen-temen gw. Untung lebih aneh gw jadi ga takut tersaingi.

(maaf untuk diskripsi kalian yang kurang manusiawi ini)

Di ujian praktek ini kita menampilkan drama musikalisasi puisi, wih gaul ya tapi sumpah gw ga paham awalnya sih gw kira ada sesosok orang yang pake kancut trus tiba-tiba baca puisi dengan brutal. Ternyata sedikit berbeda, drama musikalisasi puisi itu sebuah drama yang di iringi pembacaan puisi. Karna gw ga paham tuh jadi gw minta kerja di balik panggung. Dan merekapun setuju. Mereka udah pada dapet job ada yang bagian nyanyi ada yg memerankan tokoh ada yang baca puisi dan gw pikir-pikir ternyata gw yang paling tolol kenapa gw kerja di balik layar, kasian muka gw dong ga bisa di manfaatin buat mejeng. Oh iya judul drama musikal sasi puisi kita “Sebait Puisi untuk Ayah” walaupun kita cuma latihan 1 kali gw yakin kita pasti sukses soalnya udah pada minum perasan air kancut.

Tanpa di duga gw bukannya kerja di balik panggung tapi malah jadi moderator sial. Gw maju pertama menyambut penonton dengan ketololan gw yg brutal ini, untung aja gw bisa masang muka serius tapi gw heran muka mereka pada ketakutan. Sesudah gw buka acara dan basa-basi mulai dah pertunjukannya. Sukses bikin penonton pada nangis, bersuyukur banget punya temen temen yg ga jelas tapi bisa membanggakan diri kita sendiri. Namun ada yg mengganjal di hati gw kenapa yang nonton pada nangis apa takut sama muka mesum gw? Hanya banci banci pasar kliwon yg tau