Upacara cewek?

jadi hari ini hari senin? wah ternyata tiap hari libur bikin gue amnesia kecil, lupa hari lupa tanggal, untung ga pernah lupa pake kolor. biasanya pas sekolah, tiap hari senin itu pasti datang ke sekolah lebih awal, soalnya ada upacara bendera, kalo telat pasti di hukum mati matian.

upacara bendera itu wajib hukumnya bagi pelajar, tapi gue paling benci kalo jadi petugas upacara. sedangkan kelas 1 dan 2 sma itu wajib jadi petugas ketika gilirannya.

ketika gue duduk di kelas satu semester 2 itu jadwal kelas gue untuk jadi petugas upacara. hari sabtunya kita 1 kelas latihan di lapangan upacara sambil dibimbing guru pramuka. ya olloh sumpah siang siang latian upacara panas pula, ga nahan buat buka baju sangking panasnya, tapi gue urungkan takut orang tau kalo gue punya panu di mana mana.

untung tuh di kelas 1 murid cowoknya lebih banyak, jadi gue ga kebagian tugas yang berat berat seperti pemimpin upacara atau yang lainnya. gue cuma nyanyi, indah sekali. tapi di sisi lain gue miris juga, soalnya yang jadi petugas berat berat itu punya badan yang gede atletis, bisa di bayangkan di bagian nyanyi itu tugas bagi orang yang punya badan letoy. derajat gue di samakan anak cewek, tapi tak apa lah dari pada berat berat lagian malu kan di lihat orang 1 sekolah.

dan akhirnya gue sama temen 1 kelas sukses menjadi petugas upacara dengan baik, bahkan kami dapat hadiah dari kepala sekolah karena kita hampir sempurna ketika jadi petugas upacara.

lain lagi kelas 2, gue anak ipa dan kebanyakan anak ipa itu adalah cewek, jadi bisa di bilang tiap hari di kerumunin cewek terus, kalo ga kuat imannya, pasti gue jadi ikut pake beha. nah ketika kelas dua kita jadi petugas upacara semester awal. seperti sebelumnya hari sabtu kita latihan, untung aja di hari sabtu itu kita ada jadwal olahraga jadi kita latian pas olahraga, yang ngelatih kita itu guru olahraga. ketika pemilihan petugas yang berat berat kita di tes satu satu, untuk pemimpin upacara udah dapet soalnya di kelas gue ada 1 orang yang emang  anggota paskibra provinsi, nah bagian peleton kita belum dapet sama sekali makanya itu di tes satu satu untuk teriak. temen gue Okki teriak dengan lantang akhirnya dia jadi peleton 1, nah otak gue jadi berfikir peleton masih 2 yang kosong kalo teriakan lantang akan jadi peleton. giliran temen gue yang lain dia teriak dengan lantang jadi peleton 2, peleton 3 masih kosong, pemilihan masih di lanjutkan. ini paling sulit, kebanyakan kita itu ga mau jadi petugas peleton termasuk gue jadi kita ngejelek jelekin suara. ada yang pura pura suaranya serak, akhirnya ga di pilih. trus ada yang suaranya di hilang hilangkan juga ga kepilih, pokoknya aneh aneh cara kita biar ga kepilih. akhrinya giliran terakhir itu gue, berbagai suara udah di pake sama temen gue. dengan muka serius gue teriak

‘siiiaaaappppp… graaaakkk’ mirip cewek

semua orang langsung tertawa mendengar suara gue, jelas aja gue punya badan yang laki banget tapi suara mirip cewek

‘Yaz.. kamu cewek ternyata?’ sentak guru olahraga gue

gue hanya bisa cengengesan. gue ga kepilih untuk jadi petugas, tapi gue terpilih menjadi wanita jadi jadian