Momen Liburan

hari libur menjadi hal yang spesial bagi gue. di waktu hari libur keluarga gue bisa ngumpul semua, yang tadinya sibuk dengan kerjaannya. waktu liburan bisa kumpul bercanda bareng, menikmati makanan yang tadinya terasa hambar, jadi nikmat banget. soalnya bisa makan bareng sambil ngelihat senyum nyokap

walaupun akhir-akhir ini gue juga libur setelah UN, tapi libur sama keluarga adalah momen yang berhaga banget. tapi sayang kakak gue yang pertama belum bisa libur dia masih ada urusan kerjaan. btw kakak gue punya showroom mobil eropa di malang, kalo butuh mobil eropa baru bisa kok beli di showroom kakak gue. bilang aja tau showroom itu dari gue (fiaz) gue jamin lu bakal di kasih harga murah. tapi gue bakal di peras habis habisan suruh ganti rugi, soalnya kakak gue punya sifat ga mau rugi, walaupun sama adek sendiri. bahkan pernah dulu kan kolor kita warnanya sama, nah ketika di masukin lemari pakaian ternyata kebalik, kolor punya kakak gue masuk di lemari pakaian gue dan sebaliknya.

gue kan ga pernah hafal sama kolor sendiri, kurang kerjaan aja nginget nginet kolor. tapi beda kakak gue ini selalu ingat, jadi gue pake aja kolor itu. hari itu tiba tiba kakak gue bingung sambil marah marah sama pembantu, nyari kolornya. sampe lemarinya di berantakin. lemari gue pun jadi sasarannya, kolor gue di periksa satu satu, tapi hasilnya nihil ‘Kak, emang warnanya apa sih?’ tanya gue

‘Coklat Yaz!, lo tau ga?’

‘Jangan Jangan..’ gue langsung lari ‘yang gue pake ini!’

kakak gue langsung lari ngejar gue lalu nelanjangin body mulus gue, demi ngecek  kolornya dan bener aja kolornya gue pake, parahnya lagi, padahal tuh kolor gue pake, tapi dia maksa buat ngelepas. sungguh kejadian yang memalukan dan hina sekali, hanya gara gara salah kolor gue di telanjangi untung masi di dalam rumah, kalo di luar pasti gue jadi bahan gosipan ibu ibu Se-RT

walaupun keluarga gue kurang lengkap 1 kakak pertama gue, kita tetap liburan. rencana awal sih mau ke bali, tapi lihat di berita kok rame banget, akhirnya liburan ke kampung aja. Magetan, kampung halaman gue kalo belum tau magetan itu deket telaga sarangan, solo itu lho. kalo tetep ga tau cari di google maps

awalnya gue ngira mobil jazz itu enak kalo buat perjalanan jauh. tapi ya ampun…. dugaan gue salah besar, sepanjang perjalanan gue harus menghindari beribu ribu lubang di jalan, dan beratus ratus lubang sukses menjebak ban mobil gue, asal lo tau aja mobil jazz itu skok nya keras, gue pake skiny jins pula,  jadi kalo terjebak di lubang gue selalu mengerang kesakitan. soalnya anu gue pasti kegenjet keras, gue yakin lama lama kalo anu gue tersiksa kayak gini bisa impoten

sampe di kampung kita rencanain buat pergi ke pacitan, pengen tau rumahnya pak SBY gitu, dan katanya ada pantai yang indah pula. ga pake lama lama langsung pergi ke pacitan. tapi gue ganti mobil, ga mau tersiksa kembali oleh mobil jazz, karena di rumah sini ada taruna ya kita pake, lumayan lah mirip mirip pajero sport walaupun sesungguhnya beda jauh

selama perjalanan gue cuma bisa bengong sambil nyetir, bokap nyokap sama kakak gue yang ke 2, pada bercanda. ngidupin tivi nyala cuma layar biru doang ga ada sinyal. akhirnya gue cuma bisa dengerin radio sepanjang perjalanan, stasiun radio satu dengan yang lainnya itu ternyata ada persamaan, yaitu alay alay pada reques lagu dan titip salam buat pacarnya. sumpah gue baru tau salah satu fungsi pacar yaitu buat di pamerin sekalian aja pamerin neneknya

sepanjang perjalanan ke pacitan pemandangannya bagus bagus, hamparan sawah yang hijau luas, membuat mata gue menjadi segar. trus jalanan yang berliku liku, membuat andenalin mengemudi gue jadi meningkat. di pacitan ini  punya semacam ciri khas tersendiri seperti di daerah tuban lamongan, di sana sepanjang perjalanan kita akan di suguhkan pemandangan laut. di pacitan ini lebih mantep, di suguhkan sungai sepanjang jalan mirip perjalanan ke malang tapi di pacitan ini lebih menarik dengan pemandangan hijau dan jalan jalan yang berliku lebih banyak

sampai di pantai pacitan situ ternyata pengunjungnya juga lumayan banyak, tapi ada yang beda di pantai ini kita di suguhkan pemandangan rumput dulu sebelum pasir pantai, bingung gue jelasin lihat aja nih kayak gini lah pokoknya

klik untuk lebih gede

jelas kan, jadi di ujung itu parkir mobil untuk jalan ke pantai kita ngelewatin taman rumput rumput, baru deh sampe pantai, anginnya gede banget di situ, lihat aja pohon pohon pada di tiup angin. gue jamin kalo njemur daleman istri atau pacar lo, 1 jam aja udah kering

di sini kalo main pasir bisa sampe sepuasnya soalnya luas banget bahkan naik motor pun bisa, terlebih lagi di ujung ujung pantai kita di suguhkan oleh pegunungan. tapi sayang di sini kotor banyak sampah di mana mana, gue merasa ga nyaman aja, bau ketek gue setara dengan bau sampah

klik biar tambah gede

tapi gue agak benci juga, di mana mana gue ngelihat orang berpasangan menikmati indahnya pantai dan angin yang bertiup kenceng. lha gue cuma bisa bengong, sambil marah marah dalam hati ‘mana bidadari yang mendampingi gue.!, sampai kapan gue ngejomblo gini..?’. tambah galau lagi kelakuan mereka yang nulis nulis nama di atas pasir, gue jadi iri mereka bisa menulis nama pacarnya dan di tambah lope lope gitu gue cuma bisa nulis ‘Fiaz Was Here, Want to Die?

klik perbesar

sangking putus asanya gue ngelihat mereka photo photo bareng gue pun juga ikut photo bareng sama bayangan gue, lumayan lah dari pada ga ada yang di ajak photo.

entah karena arah mataharinya atau karena baju gue di bawa angin photo bayangan gue kelihatan gede macho gitu mirip ade ray yang di gilai cewek cewek, tapi kalo yang aslinya mah badan gue ceking entah punya bokong apa enggak, soalnya gue ga pernah bisa ngelihat bokong sendiri

klik biar gede

anak kecil

ngelihat anak kecil yang main pasir, gue jadi pengen ikut main. tapi gue sadar kalo gue main sama mereka, pasti gue dikira penculik yang lagi nyamar, atau lebih parahnya gue di kira anak SD yang ga lulus selama 10th.

di sana gue cuma bisa keliling keliling  sendirian pula, gue ga main basah basaan soalnya ga bawa baju ganti. ga lucu juga kan kalo baju sama celana gue basah. ntar di mobil gue sambil telanjang gitu

di sana cuma 1 jam doang, bukannya lama waktu liburan tapi malah lama di jalannya. karena kakak gue yang kedua besok senin harus pergi kuliah di surabaya, dan bokap nyokap gue juga kerja. akhirnya kita pulang ke rumah dengan rasa capek namun terobati oleh kebersamaan dengan keluarga.

keluarga ga akan berharga kalo kita tidak saling melengkapi dan sungguh berhaga saat kita dalam kesepian.

Cium Tangan

kalo kemarin ngebahas si fina, sekarang gue mau bahas fio, dia juga pernah deket sama gue, dia ini petugas paskibra waktu 17an, gue ketemu sama dia pas tugas jadi paskib. gue lagi ngambil ngambil picture gitu, yah maklum, paskibra kan cantik cantik, kecuali cowoknya

lagi asik asik ngambil gambar anak paskibra yang lagi istirahat, tiba tiba ada cewe yang nyamperin gue, mukanya agak marah gitu, gue langsung kabur, dia malah teriak teriak. daripaga gue di teriakin maling akhirnya gue berhenti dengan rasa takut di samperin cewe tadi. “Mas ngambil photo kok sembunyi sembunyi, bilang aja mas aku mau kok” *glodak ancrit kirain gue mau di marahin eh malah minta photo photo, ya udah karena gue baik hati trus ada misi tersembunyi, yaitu cuci mata, gue mau aja, emang dasar cewe kalo gaya di depan kamera macem macem, berlagak imut lah, trus merem merem gitu, ada juga yang pasang muka kayak lagi sakit perut, dan belakangan gue tau emang dia lagi sakit perut

udah bolak balik photo tuh anak anak paskibra, gue di samperin sama cewe cantik mulus tapi agak coklat, ya maklum lah kan paskibra berjemur di bawah matahari siang siang (kurang kerjaan emang) siapa lagi kalo bukan fio, tingginya fio ini sekuping gue, pas banget kan kalo jadi cewe gue, kalo nyium keningnya ga usah susah susah

dia minta nomor hape gue, pikir gue aneh juga sih, cewe minta nomor hape cowo, tapi ga apalah, itung itung nambah temen. setelah malemnya si fio ini sms gue, basa basi tanya photo tadi, tanya rumah gue di mana, nama panjang gue siapa, nomor kolor gue berapa, oke soal kolor emang karangan gue

entah kenapa gue semakin deket aja sama si fio, maklum lah cantik. kita jadi sering ngobrol, sering smsan, ngingetin makan. gue juga sering ngengetin dia untuk selalu ganti daleman, intinya kita semakin deket

akhirnya gue beraniin untuk ngajak jalan berdua, dia langsung aja mau. dengan keberanian tingkat banci gue dateng ke rumahnya, lumayan jauh dari tempat gue besar juga sih rumahnya, gue masuk di sambut dengan senang sama pembantunya, tiba tiba ada cowo yang nyamperin gue dengan alis tebel trus kumis tebel juga, mirip pak raden, tapi ini agak sangar dikit, gue langsung nyalamin nyium tangan si bapak ini, tangannya bau euy. trus si fio turun dari lantai atas, “oh yaz, udah dateng” sambut dia

“iya nih baru aja”

“Yaz itu tukang kebun aku” sambil nunjukin orang yang kumis tebel tadi

“lho tukang kebun kamu? gue nyium tangannya, kirain bokap lo” jawab gue

si fio langsung ketawa ngakak sejadi jadinya, ancrit kirain bokapnya eh tukang kebunnya, pantes aja tangannya bau. kesan pertama salah nyium tangan orang

Tes Kesehatan

Hari ini gue libur, dan seperti biasa kalo libur gue manfaatin dengan sebaik baiknya. Soalnya menurut gue waktu itu mahal, dan jarang-jarang juga gue punya waktu luang. Tapi liburan ini ga spesial banget kok, soalnya gue liburan ke rumah sakit beneran, bukan rumah sakit jiwa (gue masi waras)

Nengok mayat? bukan, apa lagi menghamili mayat. Rencana awal gue ke rumah sakit yaitu mencuci mata, iya soalnya kan di RS bayak suster-suster yang cantik, apa lagi yang pake rok mini-mini. Gue keliling-keliling tuh rumah sakit untuk cari bidadari berpakaian putih (red:suster). Tapi gue heran, emang sih gue udah lama ga kerumah sakit, perbedaan yang jauh adalah dari perawatnya, kalo dulu perawat-perawat itu pake pakaian yang minim, sekarang kebanyakan udah pake jilbab. Agak kecewa sih lha mau gimana lagi, tapi tenang ada kok yang ga pake jilbab, kalo kalian mau, gue kenalin deh, dengan senang hati kok. Badannya keker juga lho, kan yang penting namanya perawat (tapi ganteng ganteng kok, *hueekk)

Setelah keliling RS dengan puas, gue ga nemuin ruangan yang di tunjukin si suster, yang ada dilobi. Iya  gue  sampe salah masuk kamar mandi, salah masuk ruang dokter, untung aja gue ga masuk kamar mayat (kalo gue doyan gimana?, kan mayat ga pake baju). Akhirnya gue kembali ke depan trus dengan niat mulia menyeret salah satu suster untuk mengantarkan ke ruangan yang gue maksud. Sampe juga ruangan yang gue maksud, dengan di sambut riuh orang-orang di situ, yang antri banyyakkk banget

Padahal niat gue hanya check up kesehatan, eh malah melatih kesabaran dengan antrian seambrek, ada nenek-nenek, ada ibu-ibu, tante-tante, om-om, mbak-mbak, adek-adek, tapi kebanyaakn sih cewe. Jadi kalo kalian masuk kesitu pasti ga ngenalin gue, kenapa? karena banyak orang yang ngira gue ini cewe. padahal gue kalo kencing nunjuk kok, bisa bisanya mereka bilang gue cewe

Dengan kesabaran tingkat dewa, gue akhirnya di panggil juga, Ternyata chek up kesehatan itu bertahap, mulai dari hal sederhana,  seperti ngecek mata, sampai organ dalem, iya organ dalemnya di photo photo gituh, semoga tulang gue ga narsis.

Gue benci banget nih sama si dokter yang ngecek mata gue, ya gue tau gue minus + sipit. Pas mau ngecek mata gue, si dokter teriak teriak ‘LEBARIN MATANYA, LEBARIN’ shitt kalo ada palu di samping gue, langsung gue pukul si dokter sampe kencing-kencing, ga tau apa kalo mata gue sipit masih aja maksa

Satu persatu dokter gue lalui dengan aman, dan hasilnya kayaknya nih juga baik, setiap selesai satu di arahkan ke tempat lainnya dan sampai tahap terakhir, gue di suruh dokter ke ruangan yang kayaknya sakral banget gituh, bayangin nih ada cewe yang keluar bawa botol kecil yang isinya urin. Gue langsung pura-pura ga tau, bahkan hampir kabur, takut aja kalo udah deket trus mata gue di siram air kencing, mending kalo bening, lha ini kuning menjijikkan

Bamun demi tahap terakhir gue datengin juga tuh ruangan. Kesan pertama masuk ruangan tersebut ‘Kok pada bawa air kencing, semuanya cewek pula, apa tuh dokter kekurangan air minum ya?’. Dengan santai akhirnya gue ikut duduk berbaris cewe-cewe, tiba-tiba si dokter ngelihat gue dengan tatapan nanar dan heran ‘Maaf, kamu cewe atau cowo?’. Sialan mata nih dokter rabun kali ya ‘JELAS GUE COWOK DONG DOK’ jawab gue agak emosi.

‘SEJAK KAPAN COWOK TES URIN DAN KEPERAWANAN?’ sahut si dokter.

Dan gue sadar ternyata di situ tuh tes keperawanan khusus wanita, jadi kalo laki-laki ga perlu tes yang terakhir. ancrit gue malu mau di taruh mana nih muka,  dengan langkah seribu gue ngibrit pergi. Hiiiiii takut aja, bayangin kalo punya gue di grepe-grepe dokter wanita yang umurnya udah emmmm BAU TANAH mungkin

Lupa Akan Sesuatu

gue emang doyan jalan jalan, malah hobi. tiap hari libur pasti gue manfaatin untuk jalan jalan, pastinya ketempat tempat yang rame, soalnya gue suka memperhatikan orang lain, bukan di tempat yang sepi, kalo di tempat yang sepi cuma bisa lihat orang pacaran, benci banget kan. mereka emang ga punya pri kecintaan, tau diri kek kalo gue ini ngejoblo

jalan jalan sama temen itu seru, apa lagi sama kekasih tersayang, tapi gue ga punya kekasih jadi ya jalan jalan sama orang orang yang bermuka tak jelas, jalan sama temen itu membuat kita menjadi senang menghilangkan stres, seru deh pokoknya. bahkan bisa bikin lupa segalanya, terutama lupa waktu, bahkan gue juga lupa pake kancut

suatu malem gue main sama temen, jalan ke kafe di sana ngobrol kesana kemari, mulai dari bicara soal bisnis sampe ngosipin kuntilanak. sampe larut malem gue ngobrol ngobrol sama temen, lupa waktu, bahkan ketika gue kebelet kencing, gue lupa masuk kamar mandi cewe. alhasil kena gampar high heel 7 cm

akhirnya dengan muka cap high heel gue pulang, ke parkiran nyari nyari mobil gue, shitt gue lupa naroh mobil gue di mana, gue tanya orang orang di situ, gue ngoprek ngoprek sampah, kira aja lupa gue buang, dan itu semua percumah, gue nangis sejadi jadinya, mobil kesayangan gue hilang, mau telepon ke rumah takut di marahi nyokap, ah emang nasib. temen temen gue pada dateng

‘kenapa lo yaz nangis kayak gitu?’

‘mobil gue ilang bro’ jawab gue sambil nangis

‘woy lu bawa mobil jenazah’

shitt gue lupa, mobil yaris gue lagi di bengkel, tadi nyewa mobil jenazah abis ngangkut banci mati di got