Di Hari Valentine

Berkah ValentineHari ini Tuhan dalam moodnya, meniup kebahagiaan di hari valentine untuk gue.

Pagi ini gue bangun jam 8, maklum tadi malem begadang merhatiin semut berjalan. Kebiasaan gue habis tidur bukan langsung ke kamar mandi, tapi ke dapur dan mencari secangkir kopi, pagi ini kopi gue udah dingin. Duduk-duduk di teras belakang sambil menikmati kopi dan buku bacaan dengan muka masih blepotan iler itu, sebuah kebahagiaan tersendiri. Tapi kalo orang lain ngelihat pasti gue di kira orang stres cuma pake boxer

Belom sampe 5 menit duduk santai Bel rumah bunyi. Karena ga ada orang di rumah terpaksa gue jalan dengan malas buka pintu. Dan ternyata kurir JNE, muka si mas yang nganter ini agak kecut. Maklum melihat muka gue yang kusut dan rambut kesana kemari bahkan mungkin rambut gue lari ke keteknya ayu ting ting.

“Paket apa mas?” tanya gue

“Ini mas, ga tau buka aja. Tapi hati-hati mas di sini pengirim ga ada keterangan nama”

“Oke makasih, mas” jawab gue sambil tanda tangan bukti terima paket

Dalem hati agak takut, di hari valentine ada paket misterius tanpa nama. Herannya pihak JNE kok membolehkan si pengirim tanpa menulis nama lengkap. Tapi di sisi lain gue penasaran. Di bukti terima paket ada biaya asuransi barang, dan di tulis nilai barang seharga 1,5 juta. Huoh, oke gue girang, gue lari keliling lapangan. Telanjang

Dengan nafsu membara gue buka tuh paket, ternyata Coklat 3 tumpuk, dengan pengirim misterius ‘R’ ada pengemar rahasia nih. Tapi masa sih cuma coklat aja di asuransikan pake di tulis harga barang 1,5jt, sepertinya spesial banget. Oke makasih yang ngirim, semoga sih R bukan cowok

Setelah mencicipi coklat rasanya sedikit agak pahit, sepertinya orang ini kenal sama gue. Tau selera coklat yang gue suka. Dari pada pusing gue melanjutkan bacaan dan minum kopi. Tiba-tiba gue inget email. Ya, mungkin ada email yang bisa menjelaskan paket itu. Mau buka laptop, eh di sampingnya ada coklat lagi, ya ampun dari nyokap gue, perhatian banget. Ubek-ubek email ga ada yang bisa gue temukan, kecuali email yang mengirim photo hot dan link porno. Email gue tak suci lagi, ternodai spam porno, Hih! benci gue tapi photonya cantik sih

Bergegas gue langsung pergi ke kamar mandi dan mandi dengan indahnya, bukan mandi besar gara-gara melihat photo itu. Tapi karena gue mau keluar, mau beli tas buat laptop. Di mall gue jadi mendadak hilang ingatan, malah ke tempat dompet yang hari minggu kemaren gue pengenin, berharap ada diskon. Dan ternyata bener barangnya lagi di diskon, gue itung-itung harga tuh dompet walaupun dapet diskon masih setengah juta, mampus isi dompet gue aja ga ada segitu. Gue lihat-lihat, gue pegang, gue elus-elus, mbaknya yang ngikutin gue juga cantik, mau gue elus juga tapi takut di gampar. Lupakan sejenak dan gue ngobrol sama mbak SPG sepertinya dia nyaman ngobrol sama gue, soalnya sampe curhat-curhat gitu. Padahal gue ga sepenuhnya dengerin, di kepala cuma terbayang sesosok dompet.

Lagi asik ngobrol, ada mas-mas yang lagi lihat dompet nyolek gue “Mbak dompet yang agak gede ada?” si mas itu tetep lihat-lihat dompet. Gue udah gondok banget, gue di panggil mbak dan di kira SPG yang jaga situ pula. Sialan. Mbak SPG yang ngobrol sama gue ketawa. Si mas itu baru melihat ke arah gue “Eh maaf mas, saya kira mbak SPG”. Iya gue hari ini emang salah kostum pake jamper merah dan semua SPG di situ hari ini berseragam merah juga. Tapi apa fisik gue seperti cewek sehingga di panggil mbak? Damn!

Demi kelangsungan hidup biar ga di kira cewek dan biar ga pengen dompet lagi gue pergi ke tempat sepatu. Tapi masih tetep kepikiran itu dompet. “Oke mari berfikir jernih” kata gue dalem hati, itu dompet emang mahal harganya, tapi kualitas emang oke, bahkan mungkin itu dari kulit ular paling cantik di hutan. Kalo gue beli nanti-nanti, diskon udah ga ada atau bahkan udah di beli orang. Limited edition. Garuk-garuk dompet cuma ada 142ribu, ya ampun masa mau beli dompet mahal tapi isinya cuma segini. Tebel kartu tagihan doang ini mah. Dan mata gue berbinar lihat kartu ATM numpuk, kartu pembunuh hidup kartu yang bikin boros, akhirnya balik ke tempat dompet tadi ketemu mbak yang ngobrol sama gue dan gue jadi ngambil tuh dompet. Cuma senyum manis, paling manis untuknya, untuk si dompet dan mbak SPG yang cantik, semoga sih dia ga ilfel bales senyuman bekas di colek cowok tadi

Setelah misi dompet selesai, gue baru muter-muter cari tas laptop, tapi belom ada yang cocok. Akhirnya mampir ke gramed, kalo anak alay suka nongkrong di sevel, di circel K, di alfamidi, atau di jamban, gue nongkrong di gramed. Kalo anak alay dapet menghisap rokok sama minum alkohol. Gue anak gramed dapet ilmu coy

Tanpa lama gue ngambil dua buku yang udah gue dapet dan jalan ke tempat tas laptop di gramed situ. Gue langsung di dampingi cewek SPG lagi, ini lebih cantik dari tadi, ini tipe gue pake banget. Ya ampun cantik ya, huaaaa!!!. Oke sip. Gue langsung kenalan, namanya febry. Dia milihin tas yang bagus sambil bercanda dan tertawa sama gue, berasa jalan sama pacar, serius. Dan gue merasa diri gue ini cowok penghibur ga sekali dua kali baru kenal cewek, si cewek langsung ketawa-ketiwi. Padahal dia lagi kerja, gue malah takut dia nanti di marahin manajernya gara-gara bercanda sama gue. Entah berapa lama waktu gue sama dia, tapi gue memutuskan ngambil salah satu tas yang dia pilihin, dan beranjak ke kasir untuk bayar. Udah siang capek jalan-jalan.

Gue keluar dari gramed dengan perasaan berbunga-bunga “Yaz, tunggu! teriak si febry” gue berhenti, melihat dia lari menghampiri gue dengan rambut indah yang terurai. “Yaz” kata febry “Gue minta nomor kamu deh” “Oh iya boleh” gue tersenyum. Dia menulis nomor gue, seperti awal pertemuan cinta yang selalu indah. “Oke makasih yaz, hati-hati ya” gue berjalan menjauh, dia balik kerja. Dia udah tau nomor gue dan bodohnya gue ga minta nomor dia. Hih! bodoh. Semoga dia menghubungi gue sebagai wanita yang jatuh cinta. Bukan nelpon gue untuk di tawari jadi pembantu. Gue sadar, muka gue muka pembokat

Peka Valentine

Peka ValentineKadang benci orang yang bilang “Apasih Valentine, haram!” lah emang semua orang di dunia ini muslim. Apa alasan marah karena jomblo? ya ampun segitunya ya. Kalo menganggap perayaan Valentine haram, kenapa pas perayaan imlek kalian ga bilang haram? malah di rayain dengan hari libur kan? kalian juga menikmatikan? Oke jangan emosi, masih banyak kambing yang bedakan

Sebenernya yang bilang valetine haram biasanya jomblo. Dan kualitas jomblo itu ada 2, yang pertama jomblo karena terlalu terobsesi punya pacar, biasanya ini jomblo rentan galau. Iya gue kadang heran jomblo kok galau, apa coba yang di pikirin. Pasangan aja ga punya, gebetan? kalo gebetan kan belum tentu jadi kekasih. Kenapa terlalu menaruh hati. Cinta sih boleh banget, bukankah karena cinta hidup jadi berwarna. Bukankah dengan cinta kita jadi rajin ganti kolor

Kualitas jomblo yang ke 2 adalah jomblo yang tak penah merasa kesepian, biasanya ini punya target atau tipe tertentu untuk memilih wanita jadi jangan heran kalo mereka jomblo. Dan sepertinya ini gue banget. Merasa nyaman gitu jadi jomblo, bisa jadi bahan candaan. Deket dengan banyak cewek jadi mudah. Terus ga ada beban hati untuk selalu setia. Nyamanlah pokoknya bisa di nikmati. Kalo ada valentine masih bisa senyum bahagia, soalnya temen cewek banyak, jadi banyak yang ngasih coklat juga. Kalo ga ada yang ngasih ya beli sendiri, dan pamer ketemen-temen “Eh gue valentine kemarin di kasih coklat sama aura kasih lhoo, ngasihnya pake beha melorot pula”

Tapi untuk valentine kali ini gue ga yakin ada yang ngasih. Kecuali nyokap gue, kemaren gue tau dia beli coklat dan masih di sembunyiin, sepertinya untuk gue. Ya ampun pengertian banget nyokap. Gue ga yakin ada yang ngasih soalnya lagi liburan dan banyak temen yang ga tau keberadaan gue, antara ada dan tiada. Bagi gue valentine ga harus ada coklat. Udah seneng cuma dapet ucapan. Tapi gue ga seneng kalo ada cowok yang ngasih sesuatu ke pacarnya di depan mata gue, pasti mulut gatel banget pengen teriak “Ga usah pamer deh! Nanti juga putus!”

Gue paling inget pertama kali di kasih coklat sama cewek kelas 3 SD, iya masih ingusan banget. Gue ga tau merk coklatnya tapi gue inget itu coklat di bungkus dengan kertas warna merah, warna kesukaan gue dengan pita emas. Udah seneng banget waktu itu, ga nyangka ada orang yang ngasih coklat. Tapi gue penasaran soalnya tuh coklat ga di kasih ke gue langsung tapi di taruh tas. Dengan sok penguasa kelas gue maju kedepan dengan pasang muka sangar. Tapi kalo gue inget-inget muka sangar gue kayak nahan boker deh. “Siapa yang naruh coklat di tas gue?” Semuanya pada diem, padahal gue harap-harap cemas yang ngasih itu cewek yang gue taksir di kelas. “Sekali lagi, siapa yang naruh coklat ini di tas gue?” Akhirnya salah satu cewek ngaku. Hati gue langsung remuk, ternyata yang ngasih bukan orang yang gue suka. Cewek lain, cewek yang lebih ingusan dari gue. Gue sedih, gue langsung lari ke kamar mandi. Temen cowok-cowok pada ngikutin “Apa sih kalian pada ngikutin!” teriak gue “Ga usah sedihlah yaz” dengan muka mereka yang sok simpati “Gue kebelet boker bro, bukan sedih”

Di wc gue sadar, gue emang ga sedih. Murni kebelet boker. Tapi sayang coklat yang di kasih ke gue tadi ga bisa gue nikmatin. Di rumah gue ngiler sendiri. Harusnya pas sok-sok marah di kelas ga usah terlalu dramatis, ga usah pake nolak tuh coklat pake ngelempar ke tempat sampah, kan coklatnya mahal. Hih nyesel gue.

Kelas 3 SMP gue ketemu cewek yang pernah ngasih Coklat pertama waktu SD. Kita udah berubah, kita udah agak dewasa sama-sama cantik. Maksud gue, dia cantik gue ganteng dan bukan sebaliknya. Gue normal booo!

Dia menaruh hati lagi sama gue, sering sms, telpon dan gue tetep belum punya perasaan ke dia. Padahal kalo di pikir-pikir gue ini bodoh banget ga mau nerima dia. Putih, Cantik, Sexy, muka kebule-bulean pula. Tapi tetep gue deket kok sama dia, sempet jalan bareng tanpa ada status. Coklat yang dulu pernah di kasih adalah coklat perasaan, dia masih punya perasaan itu. Gue ga mau menerima, takut merasakan coklat yang harusnya manis terasa pahit di mulut gue. Cinta kadang memilih