Asrama = Apartemen

kemarin siang  sesuatu yang mengagetkan ‘Tiiiittuuuttt……Tiiiiituuuttt…’  itu bukan suara kentut gue, tapi hape butut yang masih bagus, kalo di jual kayaknya harganya cuma 80rb deh. jadi ga gue jual. ternyata ada SMS

Kpd MhsBaru Telkom [No Repply], diwajibkan mengikuti program asrama dgn pemberian softskill, info lihat http://www.yptelkom.or.id/asrama/

Mampus gue, ancrit.!!! gue harus ngikutin program asrama. aduh pasti tempatnya enggak layak deh, pasti tidur 1 kamar bareng bareng dengan mahasiswa baru lainnya. mandi bareng di kamar mandi gede terus saling lihat.aduuuhhh.. mampus gue. bukan masalah itunya sih, tapi kalo gue doyan laki gimana?

ini ada ada aja, padahal gue ga pengen tinggal di asrama, pokoknya ga pengen. tapi itu kan wajib. gue mulai stres sendiri mikirin nasip gue kalo hidup di asrama begitu lengkap penderitaanku. ‘Tuhan, Luluskan beasiswa gue di jepang, biar gue ga jadi mahasiswa di indonesia’

gue benci yang namanya tidur bareng bareng orang banyak, mending kalo 1 kamar 2 orang, gue masih bisa maklumi soalnya kita bisa saling menjaga. tapi kalo asrama kan tidur bareng bareng, barang berharganya entar gimana? kan rawan dicuri, walaupun barang berharga gue cuma ‘anu’

marah, sedih, terpuruk jadi satu dalam diri gue. akhirnya untuk kepastian SMS itu gue ngecek langsung ke websitenya. dan sesuatu yang membuat gue agak senang, ada keterangan dalam asrama tersebut meliputi :

  • Pemahaman Psikologi “Certification Basic Personality Skill Program For Collage Student (bersertifikat)
  • Pemahaman dan pengamalan spiritual Agama Islam dan agama lainnya
  • Pemahaman dan pengamalan semangat nasionalisme Indonesia dan dasar bela Negara;
  • Pemahaman dan pengamalan Bahasa Inggris praktis.

yang pertama widih bersertifikat coy..! ayuk gue mau, jarang jarang kan kepribadian di kasih sertifikat. yang kedua emm.. bolehlah no comment masalah agama mah. yang ketiga ini kayaknya gue merasa bersalah ‘nasionalisme indonesia’ iya gue hidup di indonesia tapi belum pernah membanggakan indonesia. yang ke empat wah di sana pake bahasa inggris ya? mau banget lah.

dan yang membuat gue seneng banget adalah “Lokasi Asrama:  Putra  :  Apartemen Buah Batu Jl. Adhyaksa Raya No. 1 Terusan Buah Batu Bandung”

ini kan asrama kenapa ada embel embel Apartemen, apa kita emang tinggal di apartemen? kalo di apartemen gue mau. berarti ini kita ga harus mandi bareng bareng. gue semakin penasaran dan… lihat saja sendiri

Apartemen Telkom

iya itu penampakan Asramanya, tapi gue lebih suka istilah apartemen. sumpah gue merasa seneng berarti telkom sungguh sangat mengutamakan kita. ga rugi gue keterima di sana dapet laptop gratis, apartemen gede pula.

Halaman apartemen belakang

itu halaman apartemen, tapi gue ga butuh deh, kan gue ga bawa mobil. itu kan luas, gue punya rencana disana mau jualan mobil. lumayan kan mobil orang gue jual duitnya gue pake.

display apartemen

kamarnya luas, gue jadi bebas telanjang keliling kamar. koridornya serem ya tapi ga masalah kan muka gue lebih serem. ada lifnya jadi gue ga usah susah susah bakar lemak di tubuh dan betis gue ga bakalan segede gajah kalo lewat tangga yang berjibun. kira kira tuh lift bisa di jual ga ya? *jiwa pebisnis*

dalam apartemen

satu kamar 2 orang, oke ga masalah. yang penting orang 1 kamar sama gue nanti harus sabar, gue kan suka kentut sembarangan, jorok, sering mandi (kalo ada acara aja). dan paling penting dia Normal, ga mau ketika gue tidur pulas temen sekamar gue grepe grepe tubuh mulus ini. eh ada balkonnya lho, aduh gue bisa ngelihat cewek cewek di luar deh

fasilitas apartemen

itu kok tempat belajar sama lemarinya kecil amat ya? padahal gue kan seneng sembunyi di dalem lemari. kamar mandinya lumayan luas, jadi ntar kalo ada tamu, tamu gue bisa tidur di kamar mandi. ada dapurnya namun kayaknya gue ga butuh deh, gue cuma bisa masak air.

ah indahnya, makasih telkom university, gue ga rugi kuliah di situ. tapi masih berharap keterima di beasiswa jepang.

NB. besok gue ke jogja, yang mau ketemu gue boleh lho, tapi tolong di catet kalo pertama ketemu gue jangan bilang ‘ih bener ya, fiaz itu mukanya kayak cewek terutama pas senyum’ atau ‘Fiaz ternyata aslinya kucel banget’ iya maklum gue kan cinta alam jadi hemat air dan pasti banyak ‘fiaz mukanya jelek ternyata’ dari dulu kale yang ini mah, tapi nyokap gue selalu bilang ‘anakku paling ganteng deh’ gue pun sadar gue emang ganteng *hooeekk oh iya yg mau ketemu silahkan email ke luth_fiaz@yahoo.co.id mau ngajak jalan jalan atau makan, gue mau (yg penting di bayarin). dan untuk pembaca setia gue kalo besok ga bisa update berarti di sana ga dapet pinjeman laptop maupun IPad maaf ya gue ga bawa IPad maupun Laptop takut rusak soalnya kesana pake motor, touring gitu

Malu? Maluin

Gue punya kebiasaan yang mungkin sebagian orang menganggapnya wajar, dan sebagian lebih banyak lainnya menganggap ga wajar. Iya gue punya rasa malu yang berlebihan di tempat umum. Entah kenapa 3 tahun belakangan ini rasa malu di tempat umum menjangkit diri gue, padahal dulu-dulu ga pernah, malahan gue lari-lari pake kolor aja ga malu (waktu ganti baju pas pelajaran olahraga).

Dengan rasa malu yang berlebihan ini lah yang membuat gue agak terpuruk, tapi ga terlalu sih, cuma gue ga berani aja lihat orang-orang yang berlalu lalang. Orang-orang yang ada di sekitar situ. Padahal gue ini cowo masa lihat sekeliling aja malu, berasa punya jiwa wanita.

Dan hari ini pun gue di undang dalam acara yang cukup rame , kira-kira kalo semuanya orang yang ada disitu meludah, bisa jadi telaga air liur. Lumayan kan kalo di manfaatin untuk pariwisata. Karena gue di undang di acara itu dengan senang hati datang ke acara tersebut, ternyata banyak orang yang gue kenal, gue kenal banget muka muka di situ. Ada temen gue smp, sd, sma bahkan temen gue mangkal juga banyak (bukan mangkal di tempat tempat gitu ya, tapi mangkal di cafe), bahkan beberapa orang juga mengenal gue tapi sayang gue nya ga kenal. Namun karena rasa malu gue lebih kuat, gue ga berani menyapa mereka

Gue di sambut oleh bapak-bapak yang agak aneh gitu, dandanannya sih biasa tapi mukanya aja yang aneh. ‘Silahkan masuk fiaz, cewe-cewe udah pada masuk kok’  sambut si bapak aneh itu. *ancrit gue di kira cewe padahal gue ga pake bedak, pakaian juga masi pake pakaian laki-laki, tapi kok bisa bisanya gue di kategorikan cewe

Dari pada ngurusin bapak yang aneh itu gue langsung aja masuk, takut aja kalo dia minta aneh aneh. Seperti megang pantat gue. Eh bener di dalem udah rame banget, terutama kaum cewe-cewe yang dandanannya menurut gue norak gitu. Tapi masi untung ga ada yang pake pakaian ala rimba. Gue langsung merasa jadi presiden di antara lautan wanita dan ga kalah hebohnya cowo-cowo juga pada ngelihatin gue, untung aja gue masi doyan wanita. Dengan senyum gue yang manis, mereka juga pada bales senyum gue tapi gue agak jijik sih, masa cowo senyum ke cowo. Gue di suruh duduk di depan, di samping pejabat pejabat gituh, gue sendiri ga tau entah bupati entah pakpati, yang penting di situ mereka terlihat aura yang di hormati oleh orang-orang yang ada di situ. Sedangkan gue tetep merasa malu, untung malu itu ga ada dampak buruknya, ga enak juga kan kalo pas merasa malu tiba-tiba tititnya berkurang 5 cm

Akhirnya 2 jam dengan penuh gejolak di jiwa selesai juga. Gue mau buru-buru keluar dari ruangan tersebut, tapi di luar banyak orang yang aneh gitu, bawa kamera yang gede, bawa mic yang ada kabelnya gituh, jangan-jangan mereka mau nyulik gue, trus kepala gue di hantam kamera dan dibunuh dengan kabel mic yang menjulur itu. Gue panik, akhirnya masuk kedalam lagi, nunggu sampe semua buyar.

Orang-orang riuh keluar ruangan, ini kesempatan gue untuk mengindar dari orang yang menunggu di luar tadi. Dari pada terjadi yang enggak-enggak gue masuk aja ke gerombolan cewe-cewe. Gue masuk gerombolan cewe karena. . . (tau sendiri kan? gue selalu di miripin cewe) tiba-tiba ada cewe yang cantik gitu nyapa gue ‘Eh Elo fiaz kan?’.

‘Lho kok lo tau?’ jawab gue

‘Ya tau lah dongok lo tadikan bicara di depan’

*gue bodoh banget ya* ‘Hahaha, iya ya, gue lupa’ jawab gue sambil malu-malu

‘ Eh yaz, tapi gue ga asing kok sama muka lu’

‘ Masa sih, emang kita pernah ketemu ya? aduh apa bener kita jodoh’

‘Jodoh? hahaha, iya gue kayaknya pernah lihat muka lo, apa lo pernah telanjang di kolam renang hotel redford ya?’

*ancrit gue langsung kabur ga nanggepin si cewe cantik itu, malu duluan gue. Kok tau banget gue pernah telanjang di kolam renang, padahal itu waktu malem lho. Tuhan maaf kan lah hambamu ini yang telah khilaf telanjang di kolam renang