Yang Bikin Wanita Cinta Mati

Kalo gue ngomongin cinta dan tipsnya, demi tuhan segala agama itu adalah true story

Dan kali ini gue mau ngomongin cara bikin wanita cinta mati. Tapi sebelumnya gue mau bilang, tips ini praktekin untuk seseorang yang memang bener-bener ingin untuk masa depanmu. Bukan untuk main-main

Continue reading

Advertisements

Pengamen Juga

Pengamen jugaBagaimana seorang calon programmer yang setiap hari menatap layar monitor, yang setiap saat terusik oleh kode dan selalu gila akan teknologi baru, gonta-ganti gadget sesuka hati  jadi anak jalanan. Ngamen

Iya malem minggu gue dan temen-temen iseng pergi nyari suasana baru. Setelah 2 hari kemarin di sibukkan sama project android yang harus di presentasikan semaksimal mungkin. Kita malem minggu senang-senang, kalo biasanya anak gaul dugem minum alkohol kali ini beda, berhubung gue kalo dugem cuma doyan di kamar mandi dan gue ga doyan alkohol, iya gue ga doyan minum. Bodrek aja teler apalagi alkohol

Sebenernya ini acara ga di rencanakan. Malahan gue niatnya sabtu sampe minggu dihabiskan untuk bercinta sama kasur. Tapi kan otak perlu suasana baru, dan berhubung tanggal tua. Kita ngamen

Bagi yang tinggal di daerah Bandung dan malem minggu lewat Dago, dipastikan ketemu gue. Sekumpulan anak yang nyanyi ga jelas dengan style bermerk dan dominan pake kacamata. Dan jangan heran kalo muka gue kecina-cinaan tapi ngamen ga bisa nyanyi pula. Iya pasti dalem ati bilang “Muka orang kaya, tapi kok ngamen ya!”

“Gue belum pernah ngamen sama sekali sebelumnya” kata yudha

“Lah emang lu doang, kita juga kale!” kata gue. Kami memang bukan orang yang kaya raya. Nyari duit pake fisik itu ternyata tak banyak di hargai. Iye sih kita dapet duit banyak, mungkin karena kita stylenya lebih rapi, tapi bagi pengamen yang lain gue ngelihat mereka kebanyakan selalu di beri receh. Bukan tampilan atau muka mereka yang salah, tapi lebih muka gue deh yang salah

Setiap gue sama temen-temen menghampiri mobil dan nyanyi ga jelas dari balik kaca selalu ada senyum. Mereka kebanyakan memberi lebih dari 2 ribu rupiah. Ga tau jelas alasannya, yang jelas bukan karena suara kita. Boro-boro suara bagus, kentut aja bunyinya membahana

Kita baru kali ini menikmati kebebasan bersenyum terimakasih. Banyak di antara pemberi berkomentar, entah apa yang mereka bicarakan yang jelas mereka senyum puas dan kami berterimakasih. Bahkan beberapa wanita dengan senang menjabat tangan gue. Entah apa maksudnya, yang jelas gue belajar 1 hal lagi, tersenyum dengan tulus adalah rezeki.

Kalo di pikir gue sampe sekarang heran. Apa yang bikin beberapa wanita itu mau menjabat tangan gue. Bahkan ada salah satu mobil sport mewah dan ternyata yang punya transgender yang hanya mau menyerahkan uangnya ke gue, bukan ke temen yang lain. Apa muka gue kayak artis? tapi kenapa di kaca gue lebih mirip monyet.

Banyak hal yang gue pelajari dari malem ini, ternyata orang lebih memilih memberikan banyak uang bagi mereka yang berpenampilan menarik. Banyak orang yang suka dengan ucapan terimakasih. Tapi kalo masalah jabat tangan gue kurang tau. Kira-kira kalo gue jadi presiden bukan cuma di jabat tangan kali yah. Mungkin di kentutin juga.

NB. makasih banget atas hari kita yang indah ini oca, rini, yudha, hakim, heri, indra, rendra. Terimakasih Tuhan atas segalanya. Makasih ma.. pa.. atas semuanya.

Bertemu Di Ujung

Bertemu di ujug“Baunya wangi ya!” kata Chandra

Pagi tadi gue lari-lari untuk ngejar masuk kelas, soalnya ada jadwal assesment. Lagian tiap hari gue sama si chandra selalu tidur pagi, entah apa yang di kerjain pokoknya ada aja. Kalo udah jam 1 pagi kita pasti kelaperan, ujung-ujunya turun dari lantai 20 nyari penjual makanan yang murah, maklum kantong mahasiswa tipis. Kalo orang lain azan subuh itu alarm untuk bangun, kita alarm untuk cepet tidur

Tadi cuma telat 10 menit, tapi karena jadwal assesment kita lari biar ga ketinggalan, duduk menentukan prestasi. Sampe di pintu masuk kampus, ada 3 cewek yang juga lari-lari kecil. Satu paling belakang selalu menoleh ke arah gue, dia paling cantik. Di lantai dasar dia melihat gue 1 kali, di tangga 2 kali, lantai 1 dia lihat gue lagi 1 kali dan 1 nya lagi kita berpas-pasan. Total dia melihat dan melirik gue adalah 5 kali. Dipastiin dia tertarik sama gue.

Ketika kita saling bertemu di ujung pintu. Dia salah tingkah gue sama chandra jalan sebelah kiri  menuju ke kanan, dia sebelah kanan menuju ke kiri. Tingginya sebahu gue, rambutnya hitam cantik, matanya bagus, wanginya ngalahin wangi kuntilanak

“Cantik ya!” kata chandra.

“Dia ngelirik gue terus chan!”

“Iye muka lu muka cewek sih”

Kadang gue heran, kalo cewek yang enggak bener-bener gue suka gampang banget deketnya. Tapi kalo ketemu cewek yang gue suka bawaannya malu mulu, ngelihat matanya aja ga berani. Apalagi deketin, dari pada bertatap muka sama cewek yang bener-bener gue suka mending natap banci

Assisment beres gue langsung nongkrong di kantin, mumpung masih pagi pasti banyak cewek yang nongkrong nunggu kelas berikutnya. Ga salah, gue duduk cari sudut yang pas buat ngelirik cewek yang lagi makan, atau bahkan gue yang di lirik mereka. Semoga sih mereka ga ngelirik kolor gue, malu kan kalo lagi pake kolor pink

Lagi asik makan temen cewek nyamperin untuk ikut gabung. Gue sih ga peduli walaupun dia sendiri cantik, gue mah lebih milih menikmati makanan. Temen gue cewek ini entah ngobrol apa pasti akhir kalimat ngatain fisik gue “Tuh fiaz hidungnya mancung bagus” kata dia. Gue bengong sambil ngemut garpu. Akhirnya penasaran dengerin omongan dia, ternyata lagi ngomongin anak binus yang kuliah bagian finansial, “Anak finansial itu matanya sipit-sipit” kata dia “aku dulu sempet mau daftar situ, tapi mataku gede. Ga jadi deh daftar. Ini nih kayak fiaz sipitnya”. Gue murka, ayam goreng di atas meja langsung habis gue makan

“Kamu kenapa ga ngambil finansial aja yaz? mata kamu kan sipit” tanya dia

Gue harus ngomong apa bingung. Kadang mempunyai mata sipit itu membanggakan, banyak cewek-cewek suka. Tapi banyak juga yang menjadikan celaan. Gue mah di cela sampe kencing-kencing juga ga papa, paling juga nangis di bawah shower

Lagi asik ngobrol ada cewek lewat serba merah berhenti di hadapan gue sambil senyum, gue senyum balik mukanya langsung merah padam. Gue selalu ketemu cewek ini setiap ke kantin, sempet heran juga apa dia penjaga kantin. Akhirnya pertanyaan ini terungkap ketika pulang, kita bertemu lagi. “Chan, kita sering ketemu cewek ini deh” kata gue

“Iya nih, cantik juga ya”

“Cantik? oke buat gue”

“Ya udah kalo gitu gue cewek yang tadi pagi ngelirik elu”

“Heh! enak aja gue yang tadi pagi, elu yang ini aja”

Selalu ada perdebatan ketika ketemu cewek cantik. Kalo lagi berdua kita emang selalu berebut cewek, tapi Tuhan maha adil cewek lebih milih ngelirik gue dari pada chandra. Padahal sama-sama sipit, sama-sama ganteng. Bedanya kulit dia putih pucet, gue coklat nafsu

Berikan Tanganmu

Berikan TanganmuTak ada yang salah ketika kau memberikan tanganmu dan aku menyentuhnya dengan penuh cinta

Akhir-akhir ini waktu gue habis buat keluarga, gue enggak merasa rugi malah nyaman banget. Jadi rindu masa kecil. Orang bilang semakin kita dewasa semakin mandiri kayaknya salah deh, semakin dewasa semakin kita dekat orang tua. Tapi mungkin ada sisi lain yang bikin kita malah risih, seperti kekawatiran orang tua terhadap kita yang berlebihan. Untung sih orang tua gue ga pernah parno atau kawatir sama gue secara berlebih. Ga pernah tuh takut kalo gue kena narkoba, soalnya mereka tau, gue minum 2 butir bodrek aja mabok.

Hari jum’at kakak gue yang pertama pulang, jadi semakin lengkap kumpul dengan keluarga. Walaupun kurang 1 kakak gue yang kedua. Hari sabtu kemaren dari pagi udah di wanti-wanti nyokap untuk mengosongkan jadwal untuk hari sabtu. Padahal paginya bokap masih ada jadwal meeting. Ujung-ujungnya kita tetep keluar sore hari. Jadi dari pagi sampe sore kemarin gue ngobrol-ngobrol sama kakak soal mobil ford yang all new focus. Sumpah keren banget, terus di kasih tau ada lomba (disini) sayang gue ga bisa ikut, soalnya anggota keluarga dari pejabat/karyawan ford ga boleh ikut. Coba deh kalian ikut, siapa tau dapet mobil.

Menikmati udara sore hari ternyata asik juga ya. Perasaan baru kali ini gue santai-santai menikmati senja. Seperti nostalgia gitu, tapi ga tau apa yang ada di fikiran. Suka aja ngelihat banyak orang yang jalan kaki di sore hari. Sebelum kita sekeluarga makan-makan, kita mampir dulu ke salah satu mall. Kalo bokap nyokap tujuannya pasti ke Gramed. Sedangkan gue sama kakak berburu baju sama sepatu, padahal kita laki, jadi semacam saingan tante-tante yang doyan belanja.

Muter-muter lihat sepatu banyak yang keren, tapi ga ada yang pas di hati jadi mbak-mbak SPG yang jaga pasti kesel banget, ngelihat kita berdua mencoba banyak sepatu tapi ga ada yang dibeli. Trus pindah ke tempat dompet gitu, emang niat banget ganti dompet. Soalnya dompet udah ga muat lagi sama kartu-kartu tagihan. Lagi asik-asik nyari dompet SPGnya nunggu terus, lama-lama ga nyamankan. Akhirnya ga jadi beli, tapi bukan karena SPGnya aja sih. Karena mahal-mahal, soalnya tuh dompet dari kulit asli, cara gue pergi ga pergi gitu aja, pake alasan. Biar di kira orang kayah, aslinya sih boro-boro kaya makan aja sering di warteg

“Mbak ini asli dari kulit?” tanya gue

“Iya, bang”

“Ada kulit yang dari beruang kutub ga?”

“Ya ga ada lah” Jawab si mbak SPG sambil senyum-senyum

“Yah ga ada, Ga jadi deh kalo gitu” dan gue pergi. Cerdas banget deh gue

Kita lanjut berburu baju, kalo masalah ini kita pisah. Kakak gue cari celana, gue kepengen switter. Gue dapet switter keren banget mau gue coba di kamar pas, eh antri panjang. Gue ngelihat ada kaca gede dengan pedenya gue mau mencoba tuh switter di situ, dari pada ngantri panjang trus ngelihat sepasang kekasih keluar dari kamar pas bareng-bareng bikin gue sakit hati kan. Dengan pedenya dan dilihati banyak orang gue mulai ritual mau pake switter. Gue berdiri di depan kaca, ternyata tanpa switter ini gue udah keren. Dan baru sadar ternyata gue ganteng banget, pantes banyak orang yang senyum tulus ke gue. Tapi kalo gue ganteng kenapa cermin di rumah pecah semua ya

Setelah belanja macem-macem kita makan malam. Bukan menu makanan yang bikin kita betah duduk lama di situ, tapi kehangatan keluarga. Sayang gue bertemu 2 orang wanita yang mengingatkan masa lalu. Tak ada yang salah ketika kita dulu bergandeng tangan dengan penuh cinta, namun sekarang tak ada tangan selembut dulu 2 orang wanita dengan waktu berbeda dan karakter beda.

Love me

Do you love me?

Itu kata yang sering gue lontarkan kepada seseorang yang pernah deket dengan gue. Kecuali cowok.

Iya sih kalo gue inget-inget itu pertanyaan yang mengawali pacaran, biasanya kalo cowok kan nembak ‘Aku cinta sama kamu, maukah kau jadi pacarku?’ seumur-umur (maksudnya sampe umur sekarang) gue ngucapin itu 1 kali. Dan jawabannya. Tidak.

Nah malu kan pasti. Untungnya sih gue tipe cowok yang malu maluin, jadi ga malu banget lah di tolak sekali. Setelah pengalaman di tolak itu, gue ga pernah nembak dengan kata ‘Mau kah kau jadi pacarku?’ biasanya gue awali dengan ‘Do you love me?’ tapi ga semudah bicara, biasanya cewek itu cari alasan untuk tidak menjawab. Pancing aja pake kata-kata, ntar kelihatan kok kalo dia bener cinta atau enggaknya. Dan dengan itu malah banyak cewek yang deket sama gue. Intinya sih kalo deket dengan cewek jangan sampe seperti kebanyakan cowok, jadilah beda. Kalo cowok seneng sama cewek, pasti deh apa-apa di korbanin, beliin boneka mahal kek, makan di restoran elit kek. sekali-kali tu beliin yang aneh, seperti kolor bergambar hello kitty.

Gue sama sherin semakin deket, akhir-akhir ini sering ketemu, tapi bukan sebagai sepasang kekasih. Sepasang cowok-cewek yang di landa cinta tapi terbatas oleh jarak ‘Saudara’. Gue malah sering ngobrol lewat mata deh sama dia. Iya saling tatap-tatapan gitu. Tadi juga di acara nikahan saudara, malah tatap-tatapan lama, gue nya yang malu. Langsung gue berkedip, eh mas-mas di samping dia malah kedip balik sama gue. Ancrit

Pengen sih ngobrol terus sama dia, tapi batas itu yang menghambat. Barangkali, kita hanya di antara senja dan batu karang, kita mengagumi kesunyian, berdamai dengan kekalahan. Semoga tuhan memang menyatukan kami untuk tahun kedepan selama berpisah  gue untuk kuliah dan dia sekolah. Ya ampun kata-kata gue bagus banget ya… mirip pujangga cinta, tapi setelah bercermin pupus lah harapan itu, kata-kata boleh indah tapi muka gue enggak sesuai deh, mirip banci.

Tips untuk kalian yang pengen bicara lewat mata sama cewek yang di sukainya. Pastikan di antara kalian tidak ada nenek-nenek, ntar lagi asik-asik saling pandang tiba-tiba ada nenek-nenek manyun, susah juga kan. ‘Cucu, aku cinta sama kamu!’