Wanita Licik

Wanita itu licik

Eits tenang jangan marah dulu, maksud gue licik disini itu karena wanita lebih leluasa melakukan sesuatu. Wanita boleh pake pakaian laki laki, sedangkan sebaliknya pria ga pantas. Tapi kalo laki laki tetep mau pake pakaian wanita ga papa sih, Ih cucok deh..

Kalo banyak orang yang bilang wanita itu makluk yang lemah gue kurang setuju deh, pasti yang sering bilang gitu ga pernah nge-gym. Jika kalian cowok yang jarang olahraga ke tempat gym pasti malu. Ceweknya keker keker coy, sekali tampar hilang deh kemaluan lo

Semua profesi laki laki boleh di lakukan oleh wanita, kadang kalo di pikir ga adil ya. Tapi karena jasa Kartini derajat wanita di setarakan. Coba kalo ada pejuang laki laki, pasti derajat laki laki juga di setarakan dengan wanita. Jadi cowok boleh jadi bidan. Ga kebayang kalo cowok jadi bidan, yang ada ntar bayi yang mau keluar masuk lagi, takut sama kumisnya..

Cewek tomboy itu udah biasa, bahkan di anggep gaul. Kalo cowok kecewek-cewekan, pasti deh di kucilkan. Memang sih di dunia ini kebanyakan yang operasi kelamin itu laki laki, aneh kenapa coba? jangan-jangan impoten *upss maaf

Yang cewek, sadar ga sebenernya kaum cowok itu lebih cerdas lebih pintar. Tapi akhir-akhir ini hal itu ga berlaku, sekarang yang mendominasi kepintaran kebanyakan cewek, soalnya cowok males (termasuk gue juga sih, makanya bodo). Kadang gue iri sama cewek apa mereka ga punya rasa malas ya? setiap gue baca buku pelajaran yang ada di pikiran malah cewek sexy terus jadi malas deh, apalagi sekarang ada hape tambah malas juga. Tapi kaum hawa masih aja bisa membagi antara hape dengan aktifitas yang lebih penting. Eh kalo cewek males mandi juga ga sih?

Cium bibir antara cewek dengan cewek itu masih biasa, peluk pelukan juga biasa, enak banget kan?. Coba kalo cowok nyium bibir cowok juga, pasti di anggep enggak normal. Cowok jalan berduaan aja di kira homo kok

Dulu kalo wanita rentan akan sakit hati dan galau, sekarang merambah ke cowok. Heran gue banyak cowok yang galau di indonesia ini, lihat aja kalo cewek update status atau ngetweet pasti cowok yang nanggepin banyak. Tapi kalo cowok yang galau, yang bales kebanyakan cowok juga. Mampus lo, kaum cowok galau, kalian di cintai cowok juga

Penelitian bilang lesbian kebanyakan di alami oleh wanita yang berumur 45 tahun. Kalo di pikir pikir enggak jorok ya, biasa aja gitu cewek sama cewek. Tapi kalo cowok homo, ihhh najis deh..

Shopping Itu…

Tanggal tua kali ini gue manfaatin buat shopping, eh kayak cewek ya? biarin lah sekali kali juga boleh.

Biasanya kalo tanggal tua di mall banyak diskon, mumpung gairah kewanitaan gue memuncak gue juga ikut shopping. Jarang jarang gue sebagai laki normal shopping baju. Bener aja sampe di sana ibu ibu pada ribut semua salah satu percakapan yang gue dengerin: ‘Jeng ini bagus ya..’ Satunya lagi nangepin ‘Ih itu kekecilan jeng, badan situkan melar..!’

Jadi gue ternyata salah tempat yang gue samperin itu diskon buat pakaian wanita. Malu deh gue udah di lihati cewek cewek pula. Pasti di pikiran mereka gue ini cowok ga normal. Pindah ke tempat pakain cowok, wih macho macho boo!!. serem badannya keker sayang muka mereka jelek.

Diskon yang gede gede ternyata emang setara dengan kwalitasnya. Diskon 70% tapi kainnya mirip taplak meja tapi banyak juga yang beli. Untung gue kalo masalah beli baju ga ngelihat harganya tapi lebih ke kwalitasnya, soalnya pernah gue beli baju yang harganya 65rb sekali cuci keteknya bolong, jadi terlihat dengan indanya bulu ketek gue yang menjuntai (untung ga lebat *hoek..)

Ada pemandangan yang membuat gue risih waktu cari cari baju. Anak ABG kira kira lebih muda dari gue, tapi punya muka tua gandengan sama cewek cantik banyak pula yang seperti itu. Sumpah iri gue sama tuh cowok, muka sama sepatunya aja hampir mirip tapi ceweknya cantik banget. Sedangkan gue yang punya muka yang lumayan ganteng (kata mama gue sih) tapi belum punya pacar dan emang kebanyakan yang punya muka ganteng di situ pada belanja sendiri ga ada yang nemenin. Kasian… termasuk gue

Style baju baju yang banyak gue lihat sih mirip korea korea gitu. Yang kerah lehernya sampe dada, ga bisa bayangin kalo gue pake pasti cowok langsung nafsu. Secara muka gue kan feminim.

Gue kan suka baju yang kainnya halus ya, emang sih kebanyakan tipis mahal pula tapi buat gue bikin nyaman kok. Eh ada bapak bapak yang komentar ‘Mas baju tipis gitu kok di beli, itu kan mahal. Ntar kalo basah keringat tetek mas kelihatan lho..’ Sumpah, gue heran sama bapak ini, dia nyaranin apa nafsu ya? gue ga bisa bedaain yang jelas gue langsung pergi dari situ. Takut di ajak macem macem

Udah beres beli baju baju yang gue suka rasanya senang banget. Apa cewek cewek punya perasaan senang kayak gue ini ya habis belanja gitu? Yang jelas gue senang soalnya jarang jarang beli baju yang ada di pikiran mah cuma gagdet up to date, buku terus bisa makan enak udah bahagia banget, em pacar? belum kepikiran sih, semoga cepet dapet… *nangis di bawah shower*

Perpisahan Itu….

seiring berjalannya waktu seiring itu pula tuhan memperjelas kehidupanmu

gue hari ini niatnya sih mau ngambil ijazah setelah kemarin cap 3 jari (baca). tapi sampe di sekolah belum ada 3 menit gue udah pergi lagi. soalnya di kasih tau temen, yang cap jari hari sabtu bisanya di ambil jam 12 siang. akhirnya di ajak ke rumah pungki sahabat gue, baru kelas 3 sih persahabatan kita soalnya sebelumnya kita ga pernah sekelas tapi sebelumnya juga sering ketemu. si pungki ini mau pergi ke bandung untuk kerja.

walaupun gue nanti juga nyusul ke bandung untuk kuliah tapi perpisahan ini cukup membuat gue merinding. gue takut kalo umur gue ga panjang sedangkan janji untuk ketemu lagi sudah terucap, gue takut ga hidup di indonesia lagi dan menetap di luar negeri, gue takut kalo nanti gue ga jadi lelaki sejati lagi (yg terakhir bercanda..)

satu persatu temen gue udah pada pergi merantau lah, kerja lah. gue sih cuma bisa doain mereka ‘semoga tuhan bersama kalian dan kesuksesan akan selalu ada’. memang gue bukan sahabat atau teman yang baik, tapi gue yakin mereka masih menganggap gue sebagai anak yang bodoh ngomong tanpa berfikir. bahkan mungkin sering menyakiti hati mereka. tapi bisa bisanya mereka betah temenan sama gue, mungkin karena muka manis gue

ketika pungki pamitan sama pacarnya gue agak sedih juga. cinta yang dia jalin untuk saling melengkapi harus berbisah oleh jarak. temen temen gue yang akan merantau, mereka menghabiskan waktu berdua sama kekasihnya sebelum perpisahan.sedangkan gue paling juga nangisin tiang listrik

di sisi lain gue merasa beruntung ga punya pacar. gue ga bisa bayangin kalo punya pacar dan gue pergi ninggalin dia untuk cari ilmu entah di manapun dan pastinya gue ingin keluar negeri. gue juga manusia normal yang punya hati untuk seorang wanita, gue juga pingin seperti pungki dan temen gue yang lain yang menghabiskan masa sekolahnya dengan pacaran. tapi sejak kelas 3 sma gue janji dalam diri untuk tak pacaran, gue ga mau pacar gue nanti sakit hati karena gue tinggalin untuk sekolah di luar negeri dan tak tau kapan kembali. semoga impian gue untuk hidup di luar negeri tercapai

siklus hidup memang harus berjalan, kita tak boleh berhenti di satu tempat untuk menikmati kesengsaraan. hidup ini terlalu sedih untuk di renungi. gue yakin semua temen temen gue akan lebih sukses. dan gue tak mengharap untuk di ingat, tak mengharap untuk di kasihi, gue cuma ingin ketika gue mati nanti wajah feminim gue, bibir sexy gue, nama jelek gue tak pernah hilang dalam ingatan kalian.

wisudaku

hari ini mungkin hari spesial buat gue dan temen temen, yaitu wisuda perpisahan. padahal baru lulus SMA tapi istilahnya udah wisuda. kalo ntar lulus kuliah namanya ganti wistua.

sengaja tadi malem gue tidur lebih awal, soalnya jadwal wisudanya jam 7, tapi yang namanya orang indonesia selalu telat, dan dimanapun kebanyakan emang begitu. entah kenapa telat itu jadi kebiasaan orang indonesia, yang penting nanti istri gue ga telat hamil gitu aja deh

pakaian yang di pake full dress pake jaz gitu. padahal gue ga punya jaz sama sekali, apalagi celana bahan. kalo mau nyewa ribet, lha wong cuma di pake 2 jam. akhirnya gue pake jaz almamater kelas, lumayan lah walaupun jaznya mirip mirip kepunyaan boyband. bawahan gue tetep skiny jins, soalnya cuma itu yang kebanyakan gue punya.

sampe di sekolah agak kecewa ternyata acara dimulai jam setengah sembilan, sumpah ini indonesia banget. undangan jam 7, mulainya jam setengah sembilan. sungguh menyiksa gue, setiap jalan gue selalu naruh tangan di kantong celana, temen gue bilang ‘cool‘ padahalgue lupa ga pake sabuk, jadi kalo tangan dikantong gue cabut, kolor gue lari kemana mana.

dari pada ga ada kerjaan, gue sama temen temen keliling kelas. ruangan di sekolah gue banyak banget, dan ternyata kebanyakan ruangannya jelek, baru sadar gue, untung kelas gue selalu dapat yang bagus, hihi contoh nih

kilk biar gede

kelasnya jelek, kotor pula, tapi kayaknya lebih kotor muka gue deh, lihat tuh senyumnya ga natural banget, bagi yang laki laki jangan terlalu lama melihat, anda akan jatuh cinta

kalimat diatas banyak benernya lho, padahal muka gue ga ganteng ganteng amat, bahkan cenderung jelek, tapi banyak orang yang bilang gue ini mirip cewek terutama pas tersenyum. yah semoga gue tetap kuat jadi laki laki

kurang jelas ya muka gue?, tambahin lagi nih

klik biar gede

gue yang tengah tuh, di depan ruang kelas ternyata juga jelek ya. kasihan banget adik kelas gue dapet kelas yang jelek. itu jaz almamater kelas. kelihatan ya muka gue ganteng, pas untuk di jual ke tante tante *hueeekk*

gue pikir kalo kelas kayak gitu pasti belajarnya ga nyaman, gue aja di kelas ga pernah dengerin guru ngomong, mungkin karena banyak setan yang hinggap di telinga gue atau emang budek. suatu kenikmatan tersendiri aja, guru lagi nerangin gue tidur. pernah sampe di lempar sepatu, untung kena kepala temen depan gue. besoknya dia kesekolah dengan muka cap sepatu

udah lama nunggu lama akhirnya sampailah pada jam setengah sembilan. kita di suruh baris di taman menuju ruang pertemuan, sebenernya ga pantes sih di sebut ruang pertemuan, lebih pantas tempat parkir, panas banget ga ada AC nya pula. tapi di sisi lain kita bisa kentut sepuasnya tanpa rasa bersalah

klik biar lihat muka gue

yaampun ini antri mirip antri sembako ya, depan gue masih panjang banget. padahal muka temen temen cewek udah pada luntur semua, kasian udah habis bedak berapa kwintal tuh. untung selama hidup gue ga pernah jadi cewek, gimana nasip muka gue coba kalo pake bedak

klik biar mukaku gede

muka mereka pada terlihat lebih tua, gue bangga atas muka gue walaupun di mirip miripin cewek, tapi seenggaknya muka gue ga setua mereka.

gue sih benci ya sama orang yang pake bedak tebel, ga enak aja di lihat yang jelas mereka akan terlihat lebih tua dan gue kan orang nya jail, kalo gue tampar pasti berdaknya bertebaran hingga menjadi sosok laki

acara wisuda udah dimulai tapi panas tetep aja menyelimuti, di tambah lagi rasa kantuk yang mendalam, beberapa kali gue coba untuk tetap mempertahankan kedudukan mata, tapi pasti ketiduran. ga tenang juga sih soalnya di samping gue ada orang lebih jail, kalo gue ngantuk langsung deh kertas nyumpal di mulut gue

mendali

ini mendali yang membuat gue lumayan bangga, soalnya ga pernah dapet beginian. kira kira kalo di jual laku ga sih? lumayan juga buat nambah uang saka

waktu acara itu gue jadi teringat perjuangan sama temen temen gue, gue pernah jadi senior dari adik adik kelas gue, gue pernah jadi pemimpin redaksi di sekolah. dan paling ga pernah lupa sama temen yang sering ngutang

maaf kurang jelas

tuh photonya, maaf ya jelek soalnya ngambil dari album trus gue photo lagi. lumyanlah walaupun jelek, tapi biar tau mukanya kayak gimana. anaknya kecil kalo ngomong ngerocos tanpa ada titik, trus paling suka nyiumin ketek gue (ga tau kenapa) dan paling penting di tiap hari tua pasti ngutang

indahnya masa masa SMA, di akhir acara kita di panggil satu satu untuk ngambil surat sementara hasil ujian, gue merasa puas banget lihat nilai nilai selama kelas 3 ini yang setiap hari di liputi dengan doa dan belajar. tapi sampe sekarang gue belum pernah ngerasain pinter itu kayak gimana

klik biar gede

rasa puas terlebih ketika pengumuman terakhir, jadi tadi di umumin 15 orang yang sudah di terima di universitas dan gue termasuk di dalamnya, gue seneng banget. terutama ketika jalan pulang di sapa oleh para wali murid dan mengucapkan selamat sama gue. sumpah kebahagiaan tersendiri, sangking banyaknya orang yang nyalamin, tangan gue jadi bau kembang gitu, dalam hati gue agak takut, jangan jangan ada kuntilanak yang ikut nyalamin gue

makasih banget sama temen temen sekolah gue yang selalu menertawakan tingkah laku bodoh gue, makasih buat guru guru yang selalu sabar melihat muka imut gue. adik kelas yang selalu menghormati gue yang gue kenal maupun tidak soalnya muka kalian terlalu banyak. dan terimakasih paling utama gue ucapkan sama bokap nyokap yang selalu memberi fasilitas untuk gue, tanpa mereka gue gak akan jadi seperti sekarang ini

Cintaku Jatuh Pecel

sabtu malem kemarin kakak gue yang pertama pulang, itu lho yang gue ceritain di post post sebelumnya. dia di rumah sampe hari senin, ada kerjaan di kediri. yang di sekitar kediri boleh lho cari stand ford kakak gue, lagi pameran disana.

kakak gue yang pertama ini jarang pulang ke rumah, jadi merupakan hal spesial bagi bokap nyokap dan terutama gue. udah punya gaji sendiri kan harusnya di peras, lumayan lah untuk kesejahteraan diri gue. tapi di sisi lain gue agak kasian juga, umurnya udah  25 jalan, tapi belum nikah. kalo gue umur segitu, pasti istri gue udah hamil bolak balik

minggu malem, kakak gue ngajak jalan jalan. ini tanda spesial bagi gue. bener aja di mall borong pakaian lumayan banyak, dan gue baru tau selera fashion kakak gue tinggi gaul abis, kalah sama gue yang ternyata lebih mirip gembel

kita belanja pakaian, bokap sama nyokap gue milih ke toko buku. ya udah, jadi kita berdua mirip ibu ibu yang lagi gila diskon, kalo ibu ibu kan lari teriak teriak karena diskon gede. gue sama kakak gue juga lari lari tapi ga pake teriak, soalnya jatuhin gantungan baju 1 deret

udah puas dengan belanja dan tanpa rasa bersalah njatuhin baju yang banyak, bikin mbak mbaknya bolak balik jongkok ngambilin baju yang jatuh (lumayan sexy lho pake stoking gitu). kita ngampirin bokap nyokap ke gramedia deket situ, gue juga mau ngambil buku pesenan. nyokap ternyata udah antri di kasir buat bayar, daripada gue ngantri lagi mending  nitip aja ke nyokap.

‘Yaz’ kata nyokap ‘bawa uang kan?’

‘enggak ma, tapi bawa kartu kok’

‘Ya udah, nih kamu yang bayarin, mama ga bawa dompet’

gillaaa sumpah nyokap gue ga tau malu, ga bawa duit ikut ngantri mbayar gimana ceritanya coba, ga takut apa ntar di seret satpam, atas tuduhan ‘ibu ibu nekat ngambil buku banyak tanpa bawa uang’

setelah itu kita nyari makan, kakak gue lagi nyidam pecel, keliling keliling pinggir kota buat nyari warung makan pecel yang rame, setengah jam berlalu akhirnya nemuin juga, rumah makan sederhana tapi rame banget, tendanya warna putih gue lupa namanya apa. baru masuk kedalam mata gue bertatapan dengan seorang wanita yang sungguh membuat gue terpesona, hati gue dingin seakan ada embun kehidupan yang mengalir, tenggorokan gue seperti di siram air yang sangat dingin, dan sepertinya itu emang air liur gue berlebihan

gue selalu jatuh cinta pada tatapan pertama, 30 detik bertatapan berasa 30 jam menjalin cinta. iya gue bertatap mata sama wanita penjual pecel, sumpah cantik banget dari fisiknya dan terlebih gue kagum sama dia, di jaman yang modern gini, yang kebanyakan anak muda gengsi akan hal semacam penjual pecel, tapi ini gue salut dia ngebantu ibunya jualan. melihat tangannya yang udah terampil seperti ibunya membuat gue semakin tertarik. melayani para pembeli dengan cekatan. kecantikan wajah dan hati terpancarkan oleh tindakannya. bisakah anak muda yang berparas cantik menirunya? gue sih agak ga yakin, lha wong gue juga pemalas

tempat duduk di situ, penuh banget, akhirnya gue sekeluarga dapet duduk persis di belakang gerobaknya. gue bisa leluasa melihat dia tanpa tatap muka. ya ampun dari depan cantik dari belakang juga cantik, agak lama gue ngelihat dia ngelirik, gue buang muka. begitu terus sampe 5 kali akhirnya gue sadar ternyata dia mau nanya, pecel gue pake lauk apa?

kali ini gue paling spesial, kalo yang lain yang ngelayanin ibunya, punya gue langsung dia yang ngasih. kayaknya emang rejeki gue malam ini, yang tadi masih agak ngerasa pusing gara gara sakit gue. tiba tiba langsung ngerasa sehat aja gitu. aneh tapi memang terkadang cinta membuat yang sakit menjadi sembuh

setelah kita selesai makan dan nyokap udah bayar kita langsung beranjak pergi, tapi gue serasa tamu spesial malem itu, gue pergi di sambut dengan senyum manis oleh mbak itu seakan dia bilang ‘Terimakasih fiaz, udah dateng kemari’ andai dia bisa denger hati gue  ‘mau ga jadi istri gue? gue rela kok muka gue di buat ngaduk sambal’

cinta emang datang kapan aja tanpa kita ketahui. cinta sesungguhnya adalah cinta tanpa alasan. namun tapaknya cinta gue ini beralasan. gue berharap semua wanita minimal punya keberanian seperti dia yang tak malu bantu orang tuanya jualan pecel walaupun masih muda dan berparas cantik. kecantikan tak berbuah manis jika di iringi oleh kegengsian