Bagaimana sesuatu itu menjadi biasa?

“Hallo, saya fiaz”. Sambil salaman kepada orang yang baru gua temui, ga jarang ada yang heran ada yang terbiasa juga langsung memperkenalkan diri. Ya mungkin ini kebiasaan, tapi bisa jadi sudah biasa.

Sesuatu yang kita lakukan sehari hari mungkin menjadi hal biasa yang bahkan kadang Continue reading

Advertisements

Basa-Basi

Seberapa peduli kamu ketika berjalan di tengah keramaian?

Kadang gua kepikiran kayak gitu, kita sering keluar, ketemu orang bahkan tanpa sadar di lihat orang juga. Tapi apakah kita peduli, apakah kita balas dengan senyuman tulus?

Continue reading

Hidup Pelayanan

Hidup untuk melayani, ya gua rasa begitu. Semakin elu bisa banyak melayani orang, semakin banyak pula yang elu dapat.

Coba deh lihat sekilas ke belakang, setiap yang kalian lakukan itu adalah sebuah bentuk pelayanan.

Gua ngerasa banget setelah banyak mikir, kok gua bisa sampe sini, sampe titik ini apa yang gua lakuin ya? 

Titik temunya ya gitu ‘melayani’ entah elu punya usaha sendiri atau kerja di orang lain, ya elu melayani permintaan mereka. Kecuali elu seniman ya, bikin karya yang bukan sesuai kebutuhan orang tapi atas kepuasan sendiri.

Ya gua kerja pagi siang malam, selalu on untuk ngejawab telfon atau chat whatsapp dari berbagai klien, bahkan sampe libur, cuti-pun susah untuk ngehindari itu. Karena itu sebuah pelayanan. Kerjaan gua emang terbilang sederhana, bahkan di banding sama tukang bangunan pun lebih sederhana kerjaan gua. Tapi ya gitu punya tanggung jawab yang gede pula, harus meyakinkan klien atas produk perusahaan gua, gimana gua komunikasi dengan baik, ngasih apapun yang klien minta (tp sesuai kontrak juga) ya pokoknya kapanpun lah. Gua pun berusaha sebisa mungkin ngejawab pertanyaan klien dengan cepat. Toh biar mereka seneng, duit ke perusahaan juga ngalir terus.

Jadi kenapa banyak yang ngeluh karena ngelayani orang? Udah jalanin dan bersyukur, toh kalo ga kuat atau ga betah, tinggal pergikan? Dan milih lagi kalian mau jadi seniman atau tetap melayani?

Kapan pulang?

Kapan terakhir naik kereta?

Gua sih hampir tiap minggu naik kereta bandung-jakarta begitupun sebaliknya.

Tapi ada satu hal yang bikin gua kangen banget. Iya, naik kereta mutiara selatan atau malabar. Dari bandung ke madiun. Tempat lahir gua, tempat gua besar. Asli kangen

Terakhir naik kereta lintas provinsi september 2016 lalu, entah kenapa kangen aja, di tiap tempat duduk pasti punya cerita tersendiri.

Dulu mah tiap pulang ke madiun rasanya seneng banget, apalagi pas jadi anak kuliah, punya uang pas-pasan jadi bisa beli tiket pulang itu bahagia.

Pas di kereta selalu mondar-mandir dari gerbong ke gerbong, siapa tau memu cewek yg aduhai untuk di lihat. Haha

Apalagi pas nyampe jogja pasti dulu selalu nyapa temen blogger si sepfriend kalana. Walaupun nyapanya pake bbm. Eh masih banyak kan ya yg pake aplikasi itu?

Pengen deh kapan-kapan pulang ke madiun naik kereta. Semoga, soalnya kan kalo naik kereta harus punya ektra waktu, perjalanan aja sekarang 12jam. Dulu pas gua masih kuliah bandung-madiun itu cuma 10jm entah kenapa sekarang jadi lama.

Posisi Atas?

Oke gua lulusan D3, 2 tahun yang lalu. Dan sampe sekarang ijasah gua belum kepake. Iya sampe sekarang yang lanjut S1 juga.

Syukur gua dulu sebelum lulus kuliah udah ada pengalaman kerja, jadi perusahaan sekarang tempat gua kerja pun ga nanyain ijasah, cuma lihat pengalaman kerja gua. Continue reading