Ga ada Kakak Sepi

“Kak Fiaz?

Sekolahan sepi ga ada kakak”

Itu obrolan pertama kali ketika ketemu adik kelas. Iya padahal gue lulus udah 3 tahun lalu tapi masih ada aja yang hafal, tadinya gue ga tau kalo itu adik kelas satu SMA.

“BTW ini alumni SMA 3 semua?”

Gue nanya untuk memastikan untuk ikut gabung ngobrol. Awalnya niat gue cuma ngopi buat ngilangin suntuk, ga taunya ketemu gerombolan adik kelas. Gue perhatiin satu persatu, mereka udah pada berubah, bukan berubah jadi superpower atau catwomen. Tapi berubah menjadi lebih dewasa.

“Sepi gimana? persaan gue ga begitu kenal kalian semua”

“Alah sok ga populer, siapa yang ga tau kakak”

Asli gue SMA ngerasa cupu, dateng ke sekolah pasti telat, pulang pasti duluan. Boro-boro ke kantin pas waktu istirahat justru pas ada jam pelajaran. Alasan gue cuma satu, gue benci kantin penuh.

Gue ngobrol-ngobrol lebih lanjut jadi tau. Gue populer bukan karena osis, bukan karena ketua-ketua ekstrakulikuler. Tapi karena mantan gue “katanya” kebanyakan primadona sekolah.

“Iya, kakak udah lulus jadi jarang ada gosip-gosip hot”

Jadi selama SMA gue pacaran itu jadi pembicaraan umum? kok gue ga tau? kenapa anak-anak yang deket gue diem semua?

Tai lah

Tapi andai adik kelas ini tau, MantanGueYangKatanyaPrimadonaSekolahUdahPadaNikahSemua.

Iya mereka udah pada nikah semua, perasaan pas pacaran sama gue baik-baik semua. Apa karena kegoblokan cowoknya yang mentingin nafsu tanpa pengaman? entah gue ga peduli

Mantan SMA gue yang nemenin waktu kelas 3 dulu, bulan april kemaren ngasih undangan resepsi. Ngelihat undangan dengan photo prewednya gue baru sadar. Kok cantik banget dia. Kenapa gue putusin ya.

#BismillahNyemplungSumur

Duitnya Cair

Duh udah lama ga buka blog ini, apalagi nulis, bahkan tadi sebelum login harus reset password dulu. Ngecek email, ternyata reset passwordnya ga di kirim ke email di kirimnya ke nomor hape yang hapenya sendiri sepi ga ada yang nanyain kabar.

Continue reading