Bersama Berdua

Bersama BerduaSekarang gue keseringan duduk di perpus, ini berawal dari tidak kesengajaan. Tidak sengaja ngelihat senior yang cantik dan ‘tipe gue banget’ sayang dia udah tingkat akhir. Hari rabu kemarin dia sidang proposal pagi-pagi jam 9 udah ribet sendiri, dia sih ga suka dandan malah pasangan sidangnya yang doyan dandan, hih sumpah malu-maluin padahal jalannya ngakang. Iya yang suka dandan itu cowok

Bener kata orang, cinta itu memilih kesamaan. Dulu gue pernah iseng neliti setiap pasangan suami istri, kebanyakan dari mereka pasti memiliki tekstur muka yang sama entah hidung, mata atau lekuk wajahnya. Dan gue sama senior ini sama-sama punya mata sipit. Kalo dia punya mata sipit kelihatan cantik, kalo gue malah malu-maluin

‘Kamu mau nunggu aku kan?’ kata dia

Arti menunggu bagi gue banyak banget. Untung nanyanya ketika dia mau masuk ruang sidang. Bukan menunggu ketika cinta di pertanyakan.

‘Emm, tergantung. Tergantung mood Tuhan’ kata gue

Dan ketika itu dia masuk ruang sidang dengan senyum manis. Membuat gue berfikir panjang, dia udah mau lulus, gue masih mengais-ngais tanah. Bener sih cinta ga memandang umur, tapi cowok juga harus tau diri dong. Masa ntar dia udah kerja dapet penghasilan, gue masih kuliah dan lirik-lirik cewek lain. Mending kalo gue sekedar ngelirik, kalo nikung. Bisa di gampar bolak-balik

Pilihan sederhana namun kadang sulit. Gue sama dia tidak menjalin cinta, gue tetep fiaz yang malu-maluin yang masih single. Kasian ntar kalo dia pacaran atau bahkan nikah sama gue dan pemikiran gue masih anak-anak masih suka main remot control masih suka menghambur-hamburkan duit, untung gue ga suka mainan berbie

Eh tapi kalo dia mau nerima apapun gue, apa daya gue mau banget sama dia. Yang penting entar dia enggak mati duluan, yah walaupun umur terpaut 3 tahun tuan dia. Janji gue sih ga pernah bilang cinta sama dia. Kalo pun dia maksa gue akan bilang ke dia ‘Yakin mau sama brondong’ gue sok bijak banget. Padahal aslinya udah ngiler-ngiler pengen nikah sama dia

Gue bukan orang yang sok dalam jatuh cinta. Gue orang yang mudah jatuh cinta yang kadang tak tau tempat. Untung gue ga pernah yakin jatuh cinta sama cewek yang udah punya monyet. Gue juga belum yakin cinta sama dia, walaupun kadang kita sering lupa waktu ketika ngobrol. Walaupun kadang kita tak sadar saling mengagumi. Tapi dia ga pernah salah mukulin gue, pas gue kentut sembarangan

Kadang cinta aneh, ketika kita di pertemukan sosok yang jadi impian berhari-hari malah kitanya sendiri yang ragu. Gue tetep fiaz yang single kok *Nangis di bawah shower*

Advertisements

Alasan Nulis

pagi pagi bener gue udah bosen, lagi kecapean kali, tapi sebosen apapun bosen sama keseharian, bosen sama muka, bosen sama pacar (walaupun ga punya) gue tetep ga bosen makan.

gue inget teman ada yang nanya ‘kenapa sih lo nulis blog? lu ga malu apa?’

gue baru kepikiran bener juga kenapa gue ga malu segala aib gue umbar di blog ini. tapi biar lah daripada hidup dalam kepalsuan ya mending ngumbar kejelekan di blog ini. perlu di catat aja segala sesuatu yang gue tulis di blog ini bersifat negatif, sisi positifnya yang bisa ngambil ya cuma kalian, pembaca. tapi kalo ga bisa ngambil cukup bilang ‘duh fiaz ganteng banget ya..!’ biar kalian dapet pahala.

gue selalu berusaha menyempatkan diri untuk menulis, karena hidup gue hanya sementara. ga kepingin cerita hidup gue cuma dalam pikiran, di lain hal karena otak gue terlalu kecil jadi ga pernah ingat apa yang gue lakuin di dunia ini, tapi gue berusaha menulis jadi gue inget kapan gue masuk SD, kapan gue pindah sekolah, kapan gue pindah rumah, dan kapan gue di pukul pak haji gara gara nyuri sandalnya

tapi kalo gue bener bener sibuk dan ga bisa ngepost di blog gue tetep nulis di kertas maupun BB gue. itung itung senam jari, gue kan paling males olah raga, kalo badan gue lembek ya maklum. satu satunya olah raga yang setiap saat gue lakuin adalah bernafas dan kentut

selain untuk nulis kegiatan gue sehari hari, gue juga sering nulis sindiran sindiran. tapi sebenernya sindiran itu ga pernah gue fokuskan sek seseorang tapi untuk mengingatkan pembaca aja. sukur kalo sadar dan lebih baik tidak karena omongan gue ini ga pernah masuk otak alias asal bicara.

paling penting nih kalo gue ninggalin ini blog gue kasian sama pembaca setia gue, yang setiap hari mencapai ratusan bahkan sampe ribuan. sayang banget kan kalo pas mampir ga ada tulisan terbaru dari gue. oh iya makasih sama followers blog ini yang detik ini mencapai 3,497. ya ampun gue jadi malu blog dan tulisan yang jelek gini kok di follow, semoga kalian ga bosan ya!

dan mungkin kalo ada yang bertanya kenapa sih gue jarang komentar di blog kalian cuma ngasih ‘like’ doang: gue ga mau kalian sakit hati gara gara komentar gue yang tanpa di saring otak ini. makanya gue jarang komentar kecuali kalo di minta, kan kalo di minta gue terserah mau mengkritik mau nyaranin. tapi kalo ga di minta gue takut sembarang komen soalnya pernah ada yang sakit hati terus neror gue setelah gue teror balik dengan nama belakang gue fiaz luthfi ‘azhari’ eh dia takut di kira gue cucunya dr.azhari

tapi kalian ga perlu takut komentar apapun di blog gue, mau ngejelekin gue (emang udah jelek sih) mau ngata ngatain gue banci lah mirip cewek lah, ga papa gue sadar kok muka gue yang ganteng bukannya terlihat macho tapi malah mirip cewek.

bahkan gue berharap komentar komentar yang negatif dari kalian yang masih berkaitan dengan tulisan gue, biar gue bisa belajar. kan gue bodoh. yang terpenting jangan malu untuk ngata ngatain gue cukup ingat ‘fiaz kan ga punya otak jadi mau gue bilang apapun ga mungkin di masukin hati’

Suntik Dok!

kemarin karena sakit gue terlalu parah akhirnya ke dokter deket rumah. tapi dari siang gue menunggu bokap pulang tapi belum pulang juga. berjam jam menanti kepulangannya serasa menanti pacar yang sedang kencing, sambil ngegosip

tapi apa boleh di kata, ternyata pulangnya petang, gue ga bisa ngerasain gimana capeknya bokap gue yang kerja begitu keras demi keluarga gue yang cukup sederhana ini. gue sih baru bisa menuntut dan menikmati kemewahan yang di berikannya. belum bisa bahagiain.

‘Yah’ pinta gue ‘anterin ke dokter ya masih sakit nih’

‘aduh masih sakit? yaudah langsung aja yuk’

tanpa basa basi bokap gue ngeluarin mobil dari garasi, padahal rumahnya dokterkan cuma jarak 200 meter. karena gue ga mau bokap repot, gue minta bawa motor aja. suatu kenikmatan tersendiri di boncengin bokap itu. eh tapi lebih enak bocengin pacar deh, geli geli gitu

‘wah fiaz’ sambut dokter ‘udah lama ga sakit ya!’

gue di sambut dengan gembira tapi dari kata katanya gue rasa si dokter ini berharap gue harusnya gampang sakit gitu

‘iya dok, udah tiga hari ini saya pusing pusing’

‘ya sudah duduk di dalam sana’

gue langsung menuju ruangan yang di penuhi dengan alat alat medis. ngeri banget ada pisau, gunting, trus suntiknya 1 etalase penuh dan masih banyak lagi. di sisi lain gue juga merasa senang, kalo ada suster masukkan, gue bisa pura pura jadi dokter dan nyuntik dia dengan penuh rasa kasih sayang, oh indahnya…

sayup sayup gue denger si dokter ngobrol sama bokap gue, kayaknya sih omongannya ga penting. ternyata yang doyan gosip bukan ibu ibu RT doang, bokap sama dokter juga doyan

setelah agak lama menunggu si dokter akhirnya nyamperin gue. ‘ayo fiaz tiduran ya’ kata dokter

dada gue di periksa, mata gue di colok colok pake senter semacam mau operasi gitu. ‘coba fiaz buka mulutnya’ perintah dokter

gue buka mulut gue selebar lebarnya, dengan nafas yang menurut gue cukup bau, tapi kayaknya emang baunya mirip bangkai sih. mukanya si dokter langsung jadi aneh gitu.

‘Aduhh…!! ini tenggorokan kamu udah parah fiaz, kenapa ga cepet kesini, suntik berani ya?’

‘iya dok boleh’ jawab gue pasrah padahal gue takut banget di suntik tapi demi hari sabtu (ini) gue harus sembuh

tanpa di perintah gue langsung ngendorin celana skiny jins yang selalu menyiksa anu gue dan berbaring. tiba tiba gue merasa pantat gue pedih gitu ‘AAAA…!!!!’

‘BELOM DI SUNTIK YAZ.!!!’

*hening*

ternyata gue berhalusinasi terlalu tinggi, akhirnya gue diem aja. tiba tiba suruh bangun ‘loh udah si suntik dok’ tanya gue

‘udah yaz, ga kerasa kan? ya pantas kan dokter udah ahli, di lihatin suster pula’

sesudah di suntik gue di suruh ke ruangan apotik di sebelah rumah dia di dampingi si suster yang ternyata ikut dalam ruangan tadi. gue nunggu di kursi yang disediain disitu buat nebus obatnya. gue tercengang heran, nih dokter tetangga gue paling baik deh, masa gue di beri obat 5 macem beda. padahal sakit radang tenggorokan doang. udah serasa punya penyakit ayan aja. tapi yang gue salut nih harganya murah banget cuma 35rb. entah emang harganya segitu atau karena sungkan ngasih harga mahal, kan kita tetangga deket. tapi kemungkinan juga dia sungkan ngasih harga mahal soalnya si suster yang mendapinginya ikut melihat mulusnya bokong gue

NB. maaf ya postingan ini agak telat, hari ini kan pengumuman kelulusan gue, besok aja ceritanya, masih capek

Manajemen Bisnis

ini hari paling melelahkan buat gue, mulut juga udah ndower banyak ngomong, kuping udah berdarah darah dengerin orang bicara. padahal gue tadi pagi bangun dengan indahnya, bangun jam 10 pagi. gue sempetin ngopi ngopi di depan rumah, bukannya nyaman tapi malah jadi bahan gosipan tetangga

‘eh jeng jeng tuh fiaz, pasti baru bangun tidur, liat aja celananya, BASAH.!, xixixixi’

itu salah satu contoh gosipan tetangga

agak siang gue kira ga ada jadwal, eh ternyata ada kondangan di tetangga (agak jauh sih). dengan hati terpaksa gue berangkat, gue heran ya, sama adat orang jawa. kenapa coba kondangan itu siang siang, ga tau matahari ada di tengah apa? atau, emang niat membunuh orang di kondangan secara pelan-pelan?

gue sih kalo besok nikah pengennya malem, soalnya udaranya lumayan dingin, trus tamu gue nanti bisa santai-santai sambil makan, dengerin band atau dangdut gitu, kan suasana jadi nyaman tententram. lebih spesial lagi malem malem ada kuntilanak ikut goyang ngebor

belum setengah jam gue duduk di tempat kondangan situ, di suruh pulang sama bokap. ada manajer bokap gue lagi kerumah. dengan terpaksa (lagi) gue pulang.

manajer bokap gue dulu itu anak angkat orang tua gue, tau kan maksudnya?. jadi dulu pernah jadi kakak gue gitu, sampai sekarang pun gue masih menganggap kakak. gue ngobrol ngobrol sama dia tiba tiba ngomongin perusahaan yang ada di luar jawa, tepatnya di ternate.

gue ga nyangka ternyata didikan bokap gue emang sip banget, dia sekarang udah mapan, malah mapan banget, penghasilan satu bulan udah mencapai 300 – 500jt, itu bersih lho belum juga perusahaan macem macem lainnya. omsetnya pun udah mencapai milyaran. sumpah gue kagum. cerita punya cerita, ternyata dulu waktu masih tinggal dengan keluarga gue dia sering di ajari tentang bisnis, tapi secara tidak langsung, istilahnya kasat mata gitu. nah setelah udah cukup umur, bokap gue ngasih duit 1,2 juta untuk hidup di ternate, dengan bekal hanya kecil gitu, sekarang udah punya 5 perusahaan gede.

ngobrol macem macem sama mulai perusahaan bokap dan perusahaannya sampe tetek bengeknya. yang paling ngena di hati gue itu, perbedaan antara pegawai dan pengusaha, dia malah iri sama pegawai, yang setiap hari bisa mengatur waktu punya baju yang selalu di setrika rapi. tapi dia, hidup di jalan ngembel, tidur seadanya soalnya jarang pulang, baju kotor beli baru, punya duit kebanyakan. sumpah ini gue ga tau maksud dia itu, lagi melas apa sombong?, tapi kalo di lihat dari mukanya sih emang muka susah (susah ngabisin duit)

bahkan gue tadi di tunjukin mengenai manajemen keuangan, dari jam 5 sore sampe jam 10 malem ini baru gue paham, ya ampun sumpah ini ga pernah gue bayangin pengeluaran pemasukan kayak main togel aja, bedanya ini bener-bener duit, gue ga bisa bayangin dia aja udah kualahan gini, lha bokap gue?, yang bawaannya santai kayak ga punya masalah, yang setiap hari malah sering main ke sawah, ternyata duitnya boo luar biasa. sayang gue ga pernah tau tentang bisnis bokap gue.

‘kata bokap lo’ nada serius dia ‘anaknya itu ga pernah dapet warisan, dia dulu bekerja mulai dari NOL, dan dia pengen anak anaknya termasuk lo itu sukses atas usaha sendiri bukan ngandalin orang tua’

ohhh ternyata gitu! pantes aja kakak gue yang pertama ini lagi susah susahnya hidup, udah usaha macem macem tapi belum juga kaya, didikan bokap gue emang kasat mata untuk orang semacam kakak kakak gue terutama gue yang bodoh ini. dan gue salut sama bokap gue yang ternyata di luar sesukses itu, tapi kita masih hidup dengan kesederhanaan, bahkan kita terlihat orang yang tidak mampu.

dan gue akhirnya jadi berpikir, ini bokap gue ini pelit apa super medit ya?

Kekasih mop April

Tiba-tiba udah masuk bulan april aja nih, masuk bulan baru pastinya kesibukan semakin bertambah lagi dan selalu berharap rezeki juga selalu bertambah di bulan april ini dan seterusnya

Di bulan april ini mengingatkan gue dengan seseorang yang pernah jadi kekasih gue, ya di lahir bulan april. Tapi gue agak-agak lupa tanggal lahirnya, ga masalah kan lumayan masih ingat bulannya sama orangnya. Bahkan tuh mantan kekasih gue yang lahir bulan april ini masih sering ketemu.

Gue inget banget ketika pertama kali bertemu dia di extrakulikuler sekolah, pertama kali masuk extra pasti peminatnya banyak termasuk gue salah satunya. Alasan yaitu gue jomblo pengen ikut, kan lumayan kalo dapet cewe dan tuhan pun menjawab itu. Waktu itu extra udah di mulai pertama kalinya, sebelum masuk ruangan gue pengen penampilan gue ini spesial, langsung menuju kamar mandi merapikan pakaian menyisir rambut dan tak lupa memakai tali beha

Gue pengen pertama kesan masuk tuh ruangan anak-anak pada terpesona melihat gue apa lagi yang wanita. Dengan soknya gue masuk ruangan dengan melambaikan tangan ke atas ‘WOY INI BUKAN MISS BERKUTANG’ teriak senior, dan gue baru sadar di tangan gue masih ada tali beha yang gue temuin di kamar mandi tadi, gue malu. Semua orang di ruangan itu pada tertawa, tapi yang di belakang terutama kaum laki laki mukanya pada aneh pikir gue pasti dalam hati mereka bilang ‘Aduh fiaz cantiknya, tipe gue banget deh’. ya gue lihat mereka kawanan homo, gila  gue takut kalo duduk di belakang, tiba-tiba di grepe gitu gimana. Karena tempat duduk yang kosong itu cuma di samping laki-laki yang ga jelas itu, gue akhirnya minta sama cewe yang paling dekil untuk duduk di belakang. Untung tuh cewe mau. Makan tuh cewe dekil wahai lelaki ga jelas

Senior lagi membahas materi yang gue ga ngerti sama sekali, gue cuma lihat sana sini, kalo ada bidadari yang jatuh soalnya parfum gue axe dan bener saja ada satu cewe yang menarik perhatian gue. Terlihat rambutnya yang lebat (mirip kuntilanak sih) kulitnya yang kuning langsat, mirip pisang dan membuat gue nafsu banget buat melahapnya, namun niat itu gue urung kan. Gue tau dia hanya seekor wanita bukan pisang

Dengan keberanian yang matang sebagai laki laki yang bener laki. Ketika pulang gue beranikan buat kenalan sama dia. Gue pengen mengenal sesosok bidadari mirip kuntilanak yang cantik itu ‘Hey, gue fiaz’ langsung gue julurkan tangan buat kenalan sama dia ‘Oh iya gue tau, yang tadi bawa tali beha kan?’ mampus mau gue jawab apa ini. Malu gue masa harus bilang ‘Iya, tadi tali beha yang biasa aku pake’ ga mungkin kan. ‘Gue anjani’ kata dia. Langsung gue terdiam, namanya anjani kok mirip mirip india gituh padahal mukannya asli jawa, kulitnya kuning langsat, apa orang tuanya salah pergaulan atau orang tuanya ngefans banget sama film india. Sampai sekarang pertanyaan itu belum bisa terpecahkan. Entah kenapa gue jadi asik aja ngobrol sama dia, kita semakin deket, seru seruan bareng. Untung seru-seruannya masih dalam tahap normal, ga lucu juga kan tiba-tiba melempar batu ke muka orang.

Karena gue rasa bulan april adalah bulan yang pas, gue mau nembak dia. Kalo di tolak kita tinggal bilang ‘april mop! april mop!. cuma bercanda weekk. kamu tertipu’. ketika itu malem-malem gue gelisah ga bisa tidur bukan karena mikirin dia tapi karena kancut gue basah. Gue mikir nembak dia lewat sms atau langsung. Tak lama-lama gue berfikir dan mendapatkan inspirasi dari pocong, gue nembak lewat sms. Gue persiapkan kata-kata yang romantis di sms tersebut dengan susah payah, membuka berpuluh-puluh kamus hanya demi kata-kata yang indah. Akhirnya kata itu udah siap “Happy b’day anjani.. ini hari sepesial buat kamu, mau ga jadi pacar aku?”, ya hanya itu yang pas menurut gue untuk nembak anjani lewat sms. Percumah juga buka kamus ini itu tapi cuma dapet kata kata yang klasik.

Sent to anjani

SMS udah gue kirim gue berharap harap cemas ‘Gagal’ sial kenapa ga terkirim, masa sih belum nyampe aja udah gagal, apa hape gue ini berkelamin laki sehingga cemburu kalo gue mau nembak seseorang. Gue panik ngemut kaos kaki demi menghilangkan panik, ‘Haduh gimana ini kenapa hape gue’ dengan berfikir jernih akhirnya ngecek pulsa. Shitt pulsa tinggal ’94’ rupiah. ‘Haduhh bakalan gagal nembak si dia’ gue ga boleh menyerah gue harus jadi kekasihnya bertepatan dengan ulang tahunnya ini. Gue merasa terpuruk gara-gara pulsa itu, ga sabar menanti pagi. Esok paginya dengan segera gue kesekolah ga sabar menembak si anjani, dengan iler yang masih di mana mana gue nembak dia di wc, sumpah ga romantis banget. Bayangin aja nembak cewe dengan di sambut oleh bau-bau yang menjijikkan sekali, di tambah iler gue yang kemana mana. Namun anjani menerima gue, kita pacaran. Seneng banget, dengan suasana wc di terima oleh cewe, rasanya pengen masuk jamban aja