Selamat Ulang Tahun Cinta

Hampir 7 tahun ga ketemu cinta pertama pertama gue. Iya ngomongin cinta pertama itu seru, atau bahkan gue ga bisa bedain mana cinta monyet dan mana cinta yang beneran. Yang jelas gue udah suka sama seseorang ketika kelas 3 SD. Umur segitu lainnya masih pada ngiler, gue malah pacaran pake iler

Kali ini ngomongin cinta pertama soalnya ke inget orang yang spesial ini baru kemaren ulang tahun(23/11). Jadi mau ngucapin dulu deh “Selamat ulang tahun ya kamu, cepet putus Continue reading

Advertisements

Panggil Sayang

Episode 029Apa jadinya jika bintang jatuh cinta.

Lucu kali ya kalo ngelihat bintang jatuh cinta, mereka di lihat banyak orang tanpa malu-malu. Saling memadu kasih di langit dan membuat semua orang di bumi iri. Semakin terang bercahaya semakin membuat orang berkagum. Dan ketika mereka jalan-jalan (bintang jatuh) manusiapun berharap, bisa jatuh cinta yang sempurna. Saling menyayangi akan kekasihnya

Continue reading

Cinta Tersampaikan

Cinta TersampaikanKehidupan yang monoton, tak ada perubahan pasti akan membuat rasa bosan tersendiri. Udah 2 minggu ini gue habisin hari dengan masa penyembuhan. Iya bosan sangat. Mending kalo gue boleh main keluar sesuka hati. Enggak tiap pengen main nyokap ngelarang ‘Nanti aja mainnya di anter ayah’ mau jajan di mini market samping rumah ‘Nanti aja sekalian mama mau belanja’ untung sih pas gue pengen mandi ga ada yang ngelarang ‘Ga usah mandi ganti kolor aja’ repot kan!

Akhirnya hari-hari ya gue habisin di rumah. Dan ga lepas sama hape, padahal ga ada sms, whatsapp maupun bbm. iya cuma gue pandangin aja. Sesekali main twitter. Maklum jomblo akut

Karena sering online, gue ketemu temen SD, adik kelas waktu sma, dan sampe sekarang sih belum nemu temen SMP. Selama ngobrol sama mereka ada 2 cewek yang ketika gue iseng dia malah tertarik. Pertama temen SD gue, sekarang dia jadi cantik. Padahal dulu ingusan, pake rok kebalik, bahkan rambutnya model mohawk

‘Cieee yang baru jadian’ kata dia di chat. Ini anak pasti kebanyakan nonton FTV, pacar aja ga punya masa jadian, kalo sama tiang listrik, masi mungkin. Trus kita ngobrol ngobrol ngobrol, tiba-tiba agak nyleneh. Gue marah kan ‘Ah elu ngomong apa sih!, gue nikahin baru tau rasa!’ malah di tanggepin ‘Ayo kalo berani’

Gue jadi bingung ‘Kita pacaran dulu aja ya’. ‘Jangan’ kata dia ‘langsung aja. udah siap kok’ mampus gue! kemakan omongan sendiri. Akhirnya gue sedikit maksa untuk pacaran dulu. ‘Jadi serius kita pacaran?’ tanya gue. ‘Kalo pacaran dulu, trus pacar aku gimana? kasian kan’ gue lansung girang, ada kesempatan untuk lolos dari obrolan ini ‘Lah itu kan urusan elu!’ dia langsung off. Gue girang. Langsung lari keliling rumah sambil teriak-teriak dan tetep, pake kolor. Gue masih berpegang teguh cari istri yang keturunan chinese, untuk melestarikan keturunan. Semoga

Yang kedua adik kelas gue, baru tadi malem. Dan malem-malem sekali ketika pertandingan Chelsea vs Suderland di mulai. Gue mulai percakapan di chat ‘Malam gini belum tidur neng?’. ‘Belum bang, lagi nonton bola’. Langsung deh bingung mau ngomong apa, gue ga ngerti masalah bola. Taunya ya cuma bola bulet 1 di rebutin sama 22 pemain, kurang kerjaan abiz!.

‘Loh malem minggu ga pacaran?’ tanya gue. ‘Apa itu’ jawab dia ‘Pacar aku masih di simpan Allah mas’. Mulai deh otak gue encer buat ngobrol kesana sini. ‘Jadi kalo aku mau macarin kamu harus izin Allah? harus sholat malem 70 rokaat nih’ Iye gue ngasal, mana mungkin gue sholat 70 rakaat, islam gue aja di pertannyakan kok.

‘Ga perlu mas cukup sholat tahajud’. ‘Jadi’ kata gue ‘setelah sholat tahajud kita pacaran. Oke sip!’. Gue senyam senyum sendiri, cantik lho anaknya. Eh tapi cantikan kakaknya sih, jadi bingung gue ini suka kakaknya atau dia. Oke lah kalo adiknya dulu baru kakaknya boleh juga.

‘Iya bisa, jika allah meridhoi’. Sumpah padahal sebelum gue lulus SMA dia ga religius amat. Sekarang, mama dedeh aja kalah. ‘Kalo ini mah masalah hati, bukan ridho’ kata gue. Kita lalu ngobrol tentang perasaan. Dia bilang dulu sempat suka banget sama gue, tapi gue nya ga nangepin. Waktu itu emang gue lagi punya pacar. Memang cinta itu aneh, kelak kau akan ada di titik itu, titik dimana kau sadar, betapa kita sudah melupakan banyak hal, termasuk cinta.

‘Oke lupakan saja’ kata gue. Setelah gue pikir-pikir emang perasaan gue ke dia ga bener-bener ada. Gue lebih suka kakaknya. Dan lihatlah bagaimana tuhan membuat kita jatuh cinta, menjadikanku pena, dan menjadikanmu kertas, lalu menulis sajak

Love me

Do you love me?

Itu kata yang sering gue lontarkan kepada seseorang yang pernah deket dengan gue. Kecuali cowok.

Iya sih kalo gue inget-inget itu pertanyaan yang mengawali pacaran, biasanya kalo cowok kan nembak ‘Aku cinta sama kamu, maukah kau jadi pacarku?’ seumur-umur (maksudnya sampe umur sekarang) gue ngucapin itu 1 kali. Dan jawabannya. Tidak.

Nah malu kan pasti. Untungnya sih gue tipe cowok yang malu maluin, jadi ga malu banget lah di tolak sekali. Setelah pengalaman di tolak itu, gue ga pernah nembak dengan kata ‘Mau kah kau jadi pacarku?’ biasanya gue awali dengan ‘Do you love me?’ tapi ga semudah bicara, biasanya cewek itu cari alasan untuk tidak menjawab. Pancing aja pake kata-kata, ntar kelihatan kok kalo dia bener cinta atau enggaknya. Dan dengan itu malah banyak cewek yang deket sama gue. Intinya sih kalo deket dengan cewek jangan sampe seperti kebanyakan cowok, jadilah beda. Kalo cowok seneng sama cewek, pasti deh apa-apa di korbanin, beliin boneka mahal kek, makan di restoran elit kek. sekali-kali tu beliin yang aneh, seperti kolor bergambar hello kitty.

Gue sama sherin semakin deket, akhir-akhir ini sering ketemu, tapi bukan sebagai sepasang kekasih. Sepasang cowok-cewek yang di landa cinta tapi terbatas oleh jarak ‘Saudara’. Gue malah sering ngobrol lewat mata deh sama dia. Iya saling tatap-tatapan gitu. Tadi juga di acara nikahan saudara, malah tatap-tatapan lama, gue nya yang malu. Langsung gue berkedip, eh mas-mas di samping dia malah kedip balik sama gue. Ancrit

Pengen sih ngobrol terus sama dia, tapi batas itu yang menghambat. Barangkali, kita hanya di antara senja dan batu karang, kita mengagumi kesunyian, berdamai dengan kekalahan. Semoga tuhan memang menyatukan kami untuk tahun kedepan selama berpisah  gue untuk kuliah dan dia sekolah. Ya ampun kata-kata gue bagus banget ya… mirip pujangga cinta, tapi setelah bercermin pupus lah harapan itu, kata-kata boleh indah tapi muka gue enggak sesuai deh, mirip banci.

Tips untuk kalian yang pengen bicara lewat mata sama cewek yang di sukainya. Pastikan di antara kalian tidak ada nenek-nenek, ntar lagi asik-asik saling pandang tiba-tiba ada nenek-nenek manyun, susah juga kan. ‘Cucu, aku cinta sama kamu!’

Temen SMA

Kemarin sore gue ada undangan bukber bareng temen SMA, enggak semuanya sih cuma 1 kelas aja, pastinya kelas terakhir gue di sma XII Ia3. Walaupun banyak yang enggak datang karena kesibukan masing-masing, tapi masih lumayan bisa ngumpul bareng.

Kebanyakan dari temen gue udah pada kerja, entah karena males belajar atau hal yang lain yang pasti bukan masalah uang, soalnya gue tau temen 1 kelas gue mampu semua. Mereka masih sibuk dengan kerjaan mereka, jadi ga bisa dateng.

Banyak dari temen gue kuliah di kota sendiri, sedikit yang keluar kota. Dan kemarin gue jadi bahan bercandaan anak-anak, soalnya kepala gue botak, muka gue jadi terlihat bulet gitu. Gue botak bukan karena keinginan sendiri, tapi keharusan karena masuk Telkom.

Kaget ketika ada salah satu temen gue bawa bayi. Sumpah, gimana ceritanya coba perasaan baru lulus 3 bulan kemarin sekarang udah gendong bayi. Pinter banget yak nyembunyiin. Parahnya lagi itu yang bawa bayi dulu pas kelas 1 SMA pernah deket dengan gue.

Padahal kelas 1 dulu dia baik lho, gue sering jalan berdua, sering main kerumahnya. Bahkan orang tuanya nyambut gue dengan baik. Lucu juga sih dulu pertama kali deket gara-gara helm motor. Jadi dulu ceritanya helm gue ketuker sama helmnya, mending kalo helm gue di tuker jadi lebih bagus, lha ini enggak. Bau, jelek pula. Trus gue ga terima kan, dapet ngubek-ngubek temen akhirnya dapet nomer si dia. Eh… lanjut SMSan terus deket deh.

Untungnya sih gue dulu ga pernah nembak dia, jadi ceritanya kita mempunyai hubungan deket, bahkan deket banget tapi bukan pacaran. Seru lho punya hubungan kayak gitu, gue jadi ga takut untuk deket cewek yang lain. Maklum dulu lagi gemar-gemernya jadi laki playboy. Niatnya sih emang gitu, jadi playboy. Tapi dompet tak mendukung.

Namanya dewy, dia sekarang udah punya bayi mungil. Kebiasaan dewy dari kelas 1 SMA sampe udah punya anak belum berubah sama sekali, yang paling gue inget dikit-dikit pasti ngaca. Kira-kira kalo kalian pacaran sama dia harus bawa cermin segede jidad lo.

Malem setelah bukber, dia sms gue, kayaknya sih dia masih tertarik gitu sama gue. Memang ya hidup ini tak bisa di tebak. Gue juga kepingin cepet cepet nikah punya bayi kecil. Tapi sayang pacar aja belum punya *galau deh*