Tips Deketin Cewek

Uh janji gue terbengkalai berapa hari ini. Ya ga apa lah yang penting janjiku untuk mencintaimu selalu terlaksana kok *ini gombalan buat cewek, yang cowok jangan ke pedean

Sesuai janji gue di postingan sebelumnya, gue akan ngasih tau tips agar dapet kenalan cewek cantik bahkan sampe pacaran. Tapi sebelumnya perlu di catat, tips yang gue tulis ini sebagian beneran bisa di praktekkan dan sebagian tersirat. Semoga sih kalian bisa ngambil maknanya, gue yakin kok kalian lebih pintar dari pada gue.

Continue reading

Advertisements

Berapa Cinta

Berapa Cinta“Yaz, kamu itu punya pacar ga sih?” tanya arif.

Heran ga ada hujan, ga ada angin arif nanya status gue, sebenernya gue tau dia ngerti status gue saat ini. Tapi mungkin arif heran, kok gue ga pernah galau, apa mungkin karena punya selingkuhan banyak, apa gue punya simpenan istri pejabat-pejabat negara, apa gue simpenan om-om, najis deh!

“Emang kenapa rif?” tanya gue balik.

“Yah cuma pengen nanya aja”

Arif sepertinya mulai perhatian sama gue, andai dia cewek pasti dia cewek yang paling romantis sekebun binatang. Gue bukan jomblo tapi single, beda ya antara jomblo sama single. Jomblo itu belom pernah pacaran. Jadi ya ga pantes status jomblo ada di gue, yang tepat single. Semacam seseorang yang penah mengikat tali pernikahan, bedanya gue belom pernah nikah cuma mengikat tali cinta. Mengikatnya pake tali kolor pula

Akhirnya gue curhat ke arif panjang lebar. Gue emang single tapi deket dengan beberapa cewek, bukan playboy ya. Mulai dari yang masih smp sampe tante-tante ada. “Kenapa enggak kamu pacarin salah satu yaz?” tanya arif. Gue nyari yang bener-bener yang nyangkut di hati, kalo masih SMA mah berani gue pacarin semuanya. Soalnya di rumahkan kalo minta duit gampang. Nah sekarang udah kuliah, ga enak minta duit terus-menerus. Kalo gue pacarin semua, bisa tekor dompet gue. Makan aja tiap hari di warteg

Tipe cewek yang gue suka kayaknya ketinggian deh, soalnya belom nemu juga yang sesuai apa yang gue pengenin. Kalo ada pun dia udah punya monyet. Ga level dong ngerebut cewek orang di kira ga laku aja. Tapi emang gue belum laku sih

Si mbak foodcourt pernah nyindir “Fiaz, muka kamu itu pendiem tapi ternyata pacarnya banyak ya”. Sumpah dapet gosip dari mana dia, padahal ga pernah megang cewek. Boro-boro megang tangan cewek, yang ada malah di jorokin ke sumur

Banyak orang yang ngira gue ini orangnya pendiem, emang kalo belum kenal kelihatan pendiem. Tapi kalo udah kenal gue mah kurang ajar. Tapi kayaknya akhir-akhir ini status muka pendiem gue mulai hilang. Tiap ada cewek lewat gue lirik, mulai dari wajah, mata akhirnya turun ke paha

Ga ada yang bener-bener orang yang nyaman dengan kesendiriannya. Gue seperti itu. Mungkin orang melihat gue selalu happy, tak pernah memusingkan akan sesuatu. Pas kemarin gue keluar sama temen cewek dia nanya ‘Kenapa sih cowok pemikirannya ga pernah ribet” Gue ga bisa jawab. Dalem hati sendiri juga punya pertanyaan yang menganjal “Kenapa cewek mau ngelakuin apa yang di bilang cowok” waktu itu gue menyuruh dia beli makanan, kita hanya diam dengan cake di tangan di iringi riuhnya air hujan. Dalam diam gue sedikit kentut

Oh iya, mau dengerin suara sexy gue yang mirip kentut? kemaren temen gue iseng bikin radio indie. Dengerin aja rekaman di bawah ini. Agak rame sih, tapi suara gue jelas kok. [Download/Listen]

Peka Valentine

Peka ValentineKadang benci orang yang bilang “Apasih Valentine, haram!” lah emang semua orang di dunia ini muslim. Apa alasan marah karena jomblo? ya ampun segitunya ya. Kalo menganggap perayaan Valentine haram, kenapa pas perayaan imlek kalian ga bilang haram? malah di rayain dengan hari libur kan? kalian juga menikmatikan? Oke jangan emosi, masih banyak kambing yang bedakan

Sebenernya yang bilang valetine haram biasanya jomblo. Dan kualitas jomblo itu ada 2, yang pertama jomblo karena terlalu terobsesi punya pacar, biasanya ini jomblo rentan galau. Iya gue kadang heran jomblo kok galau, apa coba yang di pikirin. Pasangan aja ga punya, gebetan? kalo gebetan kan belum tentu jadi kekasih. Kenapa terlalu menaruh hati. Cinta sih boleh banget, bukankah karena cinta hidup jadi berwarna. Bukankah dengan cinta kita jadi rajin ganti kolor

Kualitas jomblo yang ke 2 adalah jomblo yang tak penah merasa kesepian, biasanya ini punya target atau tipe tertentu untuk memilih wanita jadi jangan heran kalo mereka jomblo. Dan sepertinya ini gue banget. Merasa nyaman gitu jadi jomblo, bisa jadi bahan candaan. Deket dengan banyak cewek jadi mudah. Terus ga ada beban hati untuk selalu setia. Nyamanlah pokoknya bisa di nikmati. Kalo ada valentine masih bisa senyum bahagia, soalnya temen cewek banyak, jadi banyak yang ngasih coklat juga. Kalo ga ada yang ngasih ya beli sendiri, dan pamer ketemen-temen “Eh gue valentine kemarin di kasih coklat sama aura kasih lhoo, ngasihnya pake beha melorot pula”

Tapi untuk valentine kali ini gue ga yakin ada yang ngasih. Kecuali nyokap gue, kemaren gue tau dia beli coklat dan masih di sembunyiin, sepertinya untuk gue. Ya ampun pengertian banget nyokap. Gue ga yakin ada yang ngasih soalnya lagi liburan dan banyak temen yang ga tau keberadaan gue, antara ada dan tiada. Bagi gue valentine ga harus ada coklat. Udah seneng cuma dapet ucapan. Tapi gue ga seneng kalo ada cowok yang ngasih sesuatu ke pacarnya di depan mata gue, pasti mulut gatel banget pengen teriak “Ga usah pamer deh! Nanti juga putus!”

Gue paling inget pertama kali di kasih coklat sama cewek kelas 3 SD, iya masih ingusan banget. Gue ga tau merk coklatnya tapi gue inget itu coklat di bungkus dengan kertas warna merah, warna kesukaan gue dengan pita emas. Udah seneng banget waktu itu, ga nyangka ada orang yang ngasih coklat. Tapi gue penasaran soalnya tuh coklat ga di kasih ke gue langsung tapi di taruh tas. Dengan sok penguasa kelas gue maju kedepan dengan pasang muka sangar. Tapi kalo gue inget-inget muka sangar gue kayak nahan boker deh. “Siapa yang naruh coklat di tas gue?” Semuanya pada diem, padahal gue harap-harap cemas yang ngasih itu cewek yang gue taksir di kelas. “Sekali lagi, siapa yang naruh coklat ini di tas gue?” Akhirnya salah satu cewek ngaku. Hati gue langsung remuk, ternyata yang ngasih bukan orang yang gue suka. Cewek lain, cewek yang lebih ingusan dari gue. Gue sedih, gue langsung lari ke kamar mandi. Temen cowok-cowok pada ngikutin “Apa sih kalian pada ngikutin!” teriak gue “Ga usah sedihlah yaz” dengan muka mereka yang sok simpati “Gue kebelet boker bro, bukan sedih”

Di wc gue sadar, gue emang ga sedih. Murni kebelet boker. Tapi sayang coklat yang di kasih ke gue tadi ga bisa gue nikmatin. Di rumah gue ngiler sendiri. Harusnya pas sok-sok marah di kelas ga usah terlalu dramatis, ga usah pake nolak tuh coklat pake ngelempar ke tempat sampah, kan coklatnya mahal. Hih nyesel gue.

Kelas 3 SMP gue ketemu cewek yang pernah ngasih Coklat pertama waktu SD. Kita udah berubah, kita udah agak dewasa sama-sama cantik. Maksud gue, dia cantik gue ganteng dan bukan sebaliknya. Gue normal booo!

Dia menaruh hati lagi sama gue, sering sms, telpon dan gue tetep belum punya perasaan ke dia. Padahal kalo di pikir-pikir gue ini bodoh banget ga mau nerima dia. Putih, Cantik, Sexy, muka kebule-bulean pula. Tapi tetep gue deket kok sama dia, sempet jalan bareng tanpa ada status. Coklat yang dulu pernah di kasih adalah coklat perasaan, dia masih punya perasaan itu. Gue ga mau menerima, takut merasakan coklat yang harusnya manis terasa pahit di mulut gue. Cinta kadang memilih

Keluar Jomblo Malam

Malam minggu sebagai seorang yang jomblo itu kadang menyenangkan dan kadang bikin galau. Untung temen sekamar jomblo semua jadi kita bisa keluar bareng. Menikmati indahnya malam minggu di bandung, kecuali si david dia gak ikut, lagi musuhan sama diare. Jadi kita juga ga ngajak. Ga enak kan, lagi macet tiba-tiba dia teriak nyari WC di tengah jalan.

Kita keluar ber-6, Haris dengan dandanan ala anak retro rapi, baju di masukkin, tapi malah kelihatan anak TK kurang makan. Si arif seperti biasa fashion ala bapak-bapak berkumis. Hakim ala anak rocker dengan anting di sebelah kanan tapi sayang jarang mandi. Risky yang punya perut berteteran, bisa tidur di manapun. Yudha, gaya fashionnya ga jelas sesuai mukanya sih. Dan gue yang selalu lebih modis dari pada yang lain bahkan gue sendiri bingung, kenapa gue lebih cocok jadi cewek.

Jam 5 kita jalan. Keluar lift bareng-bareng berasa boyband yang layak untuk di pukuli. Tujuan utama kita ke bookfair braga. Walaupun kita anak bandel tapi harus menjunjung tinggi ilmu dong. Sampe di sana magrib, maklum kejebak macet panjang. Pantat gue aja udah super panas.

Masuk sana di sambut oleh senyum penjaga stand buku, sayang kebanyakan cowok. Di sana cuma beberapa stand aja yang rame, ya cuma punyanya penerbit terkenal. Kita ber-6 keliling-keliling nyari buku yang sesuai dengan kita. Capek jalan kesana kemari, padahal tujuan utama cuma nyari buku yang berhubungan dengan jurusan kita ‘Sistem Informasi’. Kebanyakan buku di situ bertema islami. Setelah capek keliling, stand yang paling ponjok lah yang bikin kita senyum-senyum tak jelas kecuali riski, dia emang ga suka baca. Sukanya tidur sama makan, mungkin kalo kalian ketemu dia jangan heran kalo ga beda jauh sama sapi sehat.

Walaupun kita satu jurusan tapi minat kita beda-beda, si yuda suka sama rekayasa perangkat lunak. Hakim sama Haris sukanya tentang web design, sedangkan arif lebih melenceng dia sukanya buku-buka motivasi. Sedangkan gue pastinya suka buku pemrograman, tapi kali ini gue nyari buku pemrograman yang penerapannya ke mikrokontroler, soalnya gue masuk tim robotik di kampus, sebagai programmer robot. padahal Bahasa C aja ga ngerti apalagi biner, yang gue ngerti satu satunya bahasa rumit adalah bahasa cinta.

Sebagai anak kos kita harus memanfaatkan segala hal, di situ kalo beli buku banyak diskonannya juga banyak. Buku kita kumpulkan jadi 1 dan jadilah harga yang pas di kantong, dapet banyak bonusan lagi. Dasar mental anak kos.

‘Trus kita mau jalan kemana nih?’ kata Hakim

‘Ke Bar aja yuk’ Sahut haris

Gue mikir-mikir dulu dan banyak ga setujunya, akhirnya gue tolak mentah-mentah karena 1 alasan. Minum susu aja mabok apalagi alkohol.

Akhirnya kita ke angkringan di depan ITB, sumpah rame banget di sana. Duduk di tempat gelap dan penuh dengan asap rokok di iringi makanan ala jawa yang murah. Tapi gue harus menerima hidup di indonesia yang mayoritas penduduknya merokok, jadi di sana gue dikit-dikit nahan nafas, untung ga kentut.