Cinta Tersampaikan

Cinta TersampaikanKehidupan yang monoton, tak ada perubahan pasti akan membuat rasa bosan tersendiri. Udah 2 minggu ini gue habisin hari dengan masa penyembuhan. Iya bosan sangat. Mending kalo gue boleh main keluar sesuka hati. Enggak tiap pengen main nyokap ngelarang ‘Nanti aja mainnya di anter ayah’ mau jajan di mini market samping rumah ‘Nanti aja sekalian mama mau belanja’ untung sih pas gue pengen mandi ga ada yang ngelarang ‘Ga usah mandi ganti kolor aja’ repot kan!

Akhirnya hari-hari ya gue habisin di rumah. Dan ga lepas sama hape, padahal ga ada sms, whatsapp maupun bbm. iya cuma gue pandangin aja. Sesekali main twitter. Maklum jomblo akut

Karena sering online, gue ketemu temen SD, adik kelas waktu sma, dan sampe sekarang sih belum nemu temen SMP. Selama ngobrol sama mereka ada 2 cewek yang ketika gue iseng dia malah tertarik. Pertama temen SD gue, sekarang dia jadi cantik. Padahal dulu ingusan, pake rok kebalik, bahkan rambutnya model mohawk

‘Cieee yang baru jadian’ kata dia di chat. Ini anak pasti kebanyakan nonton FTV, pacar aja ga punya masa jadian, kalo sama tiang listrik, masi mungkin. Trus kita ngobrol ngobrol ngobrol, tiba-tiba agak nyleneh. Gue marah kan ‘Ah elu ngomong apa sih!, gue nikahin baru tau rasa!’ malah di tanggepin ‘Ayo kalo berani’

Gue jadi bingung ‘Kita pacaran dulu aja ya’. ‘Jangan’ kata dia ‘langsung aja. udah siap kok’ mampus gue! kemakan omongan sendiri. Akhirnya gue sedikit maksa untuk pacaran dulu. ‘Jadi serius kita pacaran?’ tanya gue. ‘Kalo pacaran dulu, trus pacar aku gimana? kasian kan’ gue lansung girang, ada kesempatan untuk lolos dari obrolan ini ‘Lah itu kan urusan elu!’ dia langsung off. Gue girang. Langsung lari keliling rumah sambil teriak-teriak dan tetep, pake kolor. Gue masih berpegang teguh cari istri yang keturunan chinese, untuk melestarikan keturunan. Semoga

Yang kedua adik kelas gue, baru tadi malem. Dan malem-malem sekali ketika pertandingan Chelsea vs Suderland di mulai. Gue mulai percakapan di chat ‘Malam gini belum tidur neng?’. ‘Belum bang, lagi nonton bola’. Langsung deh bingung mau ngomong apa, gue ga ngerti masalah bola. Taunya ya cuma bola bulet 1 di rebutin sama 22 pemain, kurang kerjaan abiz!.

‘Loh malem minggu ga pacaran?’ tanya gue. ‘Apa itu’ jawab dia ‘Pacar aku masih di simpan Allah mas’. Mulai deh otak gue encer buat ngobrol kesana sini. ‘Jadi kalo aku mau macarin kamu harus izin Allah? harus sholat malem 70 rokaat nih’ Iye gue ngasal, mana mungkin gue sholat 70 rakaat, islam gue aja di pertannyakan kok.

‘Ga perlu mas cukup sholat tahajud’. ‘Jadi’ kata gue ‘setelah sholat tahajud kita pacaran. Oke sip!’. Gue senyam senyum sendiri, cantik lho anaknya. Eh tapi cantikan kakaknya sih, jadi bingung gue ini suka kakaknya atau dia. Oke lah kalo adiknya dulu baru kakaknya boleh juga.

‘Iya bisa, jika allah meridhoi’. Sumpah padahal sebelum gue lulus SMA dia ga religius amat. Sekarang, mama dedeh aja kalah. ‘Kalo ini mah masalah hati, bukan ridho’ kata gue. Kita lalu ngobrol tentang perasaan. Dia bilang dulu sempat suka banget sama gue, tapi gue nya ga nangepin. Waktu itu emang gue lagi punya pacar. Memang cinta itu aneh, kelak kau akan ada di titik itu, titik dimana kau sadar, betapa kita sudah melupakan banyak hal, termasuk cinta.

‘Oke lupakan saja’ kata gue. Setelah gue pikir-pikir emang perasaan gue ke dia ga bener-bener ada. Gue lebih suka kakaknya. Dan lihatlah bagaimana tuhan membuat kita jatuh cinta, menjadikanku pena, dan menjadikanmu kertas, lalu menulis sajak

Advertisements

Love me

Do you love me?

Itu kata yang sering gue lontarkan kepada seseorang yang pernah deket dengan gue. Kecuali cowok.

Iya sih kalo gue inget-inget itu pertanyaan yang mengawali pacaran, biasanya kalo cowok kan nembak ‘Aku cinta sama kamu, maukah kau jadi pacarku?’ seumur-umur (maksudnya sampe umur sekarang) gue ngucapin itu 1 kali. Dan jawabannya. Tidak.

Nah malu kan pasti. Untungnya sih gue tipe cowok yang malu maluin, jadi ga malu banget lah di tolak sekali. Setelah pengalaman di tolak itu, gue ga pernah nembak dengan kata ‘Mau kah kau jadi pacarku?’ biasanya gue awali dengan ‘Do you love me?’ tapi ga semudah bicara, biasanya cewek itu cari alasan untuk tidak menjawab. Pancing aja pake kata-kata, ntar kelihatan kok kalo dia bener cinta atau enggaknya. Dan dengan itu malah banyak cewek yang deket sama gue. Intinya sih kalo deket dengan cewek jangan sampe seperti kebanyakan cowok, jadilah beda. Kalo cowok seneng sama cewek, pasti deh apa-apa di korbanin, beliin boneka mahal kek, makan di restoran elit kek. sekali-kali tu beliin yang aneh, seperti kolor bergambar hello kitty.

Gue sama sherin semakin deket, akhir-akhir ini sering ketemu, tapi bukan sebagai sepasang kekasih. Sepasang cowok-cewek yang di landa cinta tapi terbatas oleh jarak ‘Saudara’. Gue malah sering ngobrol lewat mata deh sama dia. Iya saling tatap-tatapan gitu. Tadi juga di acara nikahan saudara, malah tatap-tatapan lama, gue nya yang malu. Langsung gue berkedip, eh mas-mas di samping dia malah kedip balik sama gue. Ancrit

Pengen sih ngobrol terus sama dia, tapi batas itu yang menghambat. Barangkali, kita hanya di antara senja dan batu karang, kita mengagumi kesunyian, berdamai dengan kekalahan. Semoga tuhan memang menyatukan kami untuk tahun kedepan selama berpisah  gue untuk kuliah dan dia sekolah. Ya ampun kata-kata gue bagus banget ya… mirip pujangga cinta, tapi setelah bercermin pupus lah harapan itu, kata-kata boleh indah tapi muka gue enggak sesuai deh, mirip banci.

Tips untuk kalian yang pengen bicara lewat mata sama cewek yang di sukainya. Pastikan di antara kalian tidak ada nenek-nenek, ntar lagi asik-asik saling pandang tiba-tiba ada nenek-nenek manyun, susah juga kan. ‘Cucu, aku cinta sama kamu!’

Cinta Lebay

Ya ampun gue merasa kok post gue tentang pengakuan hati itu terlalu lebay ya. Atau bahkan mungkin ada yang bilang ‘Nih anak jujur banget, ga malu apa cinta belum sampai kok di ceritain’

Iya gue kayaknya kemakan omongan sendiri deh, gue dulu sering ngomongin orang pacaran itu lebay lah, aneh lah. Tapi apa? kali ini gue kok merasakan seperti itu. Malu deh gue nelen ludah sendiri.

Jujur sih emang baru deket si amanda itu gue menemukan ketenangan di hati. Sama mantan-mantan yang dulu gue ga pernah ngerasain seperti itu. Dan tuhan sungguh begitu adil, setelah gue cerita di post pengakuan hati, hubungan gue sama si manda semakin merenggang. Kita jadi Jarang BBM.an atau mungkin setelah ini hubungan kita putus sama sekali.

Gue sih ga berharap seperti itu, gue masih selalu ada rasa suka sama dia kok. Namun gue megang komitmen, kalo udah punya pacar ya jangan di deketin. Semoga sih dia bener suka sama gue dan mengeti alasan gue untuk sedikit menjauh atau dia nya yang menjauh dari gue?. Tapi yang asli di dalam hati gue ga rela lho, lebay banget kan? tapi itulah yang gue rasakan.

Gue kangen, sama senyumnya. Gue kangen sama suaranya. Pengen banget nelepon dia. Dan seperti biasa orang jatuh cinta, tiap malem gue teringat dia, kalo orang lain keinget orang yang di sayang jadi galau. Tapi kalo gue enggak, gue tersenyum sendiri, malah merasa hidup gue semakin berwarna. Bandingin deh sama orang yang keadaannya seperti gue. berani jamin deh gue pasti tuh orang galau bahkan sampai tingkat akut. (baca dulu pengakuan hati)

Apakah tuhan menciptakan gue dengan hati bajaj? yang gampang banget jatuh cinta tapi sulit untuk sakit hati?. Tuhan memang adil ya, gue di pertemukan dengan sesorang yang membuat hati gue nyaman, dan sedikit menjauhkannya. Pasti ada maksud tersendiri dari Tuhan akan hal ini.

Ada saran buat gue? atau cerita cinta kalian yang mirip dengan kisah gue? silahkan posting di komentar atau di blog kalian, link blog kalian akan gue pasang di post ini, lumayan lho di baca orang banyak. Soalnya blog gue rame (maaf bukan sombong tapi kenyataan memang blog ini ramai pengunjung)

Cintaku Jatuh Pecel

sabtu malem kemarin kakak gue yang pertama pulang, itu lho yang gue ceritain di post post sebelumnya. dia di rumah sampe hari senin, ada kerjaan di kediri. yang di sekitar kediri boleh lho cari stand ford kakak gue, lagi pameran disana.

kakak gue yang pertama ini jarang pulang ke rumah, jadi merupakan hal spesial bagi bokap nyokap dan terutama gue. udah punya gaji sendiri kan harusnya di peras, lumayan lah untuk kesejahteraan diri gue. tapi di sisi lain gue agak kasian juga, umurnya udah  25 jalan, tapi belum nikah. kalo gue umur segitu, pasti istri gue udah hamil bolak balik

minggu malem, kakak gue ngajak jalan jalan. ini tanda spesial bagi gue. bener aja di mall borong pakaian lumayan banyak, dan gue baru tau selera fashion kakak gue tinggi gaul abis, kalah sama gue yang ternyata lebih mirip gembel

kita belanja pakaian, bokap sama nyokap gue milih ke toko buku. ya udah, jadi kita berdua mirip ibu ibu yang lagi gila diskon, kalo ibu ibu kan lari teriak teriak karena diskon gede. gue sama kakak gue juga lari lari tapi ga pake teriak, soalnya jatuhin gantungan baju 1 deret

udah puas dengan belanja dan tanpa rasa bersalah njatuhin baju yang banyak, bikin mbak mbaknya bolak balik jongkok ngambilin baju yang jatuh (lumayan sexy lho pake stoking gitu). kita ngampirin bokap nyokap ke gramedia deket situ, gue juga mau ngambil buku pesenan. nyokap ternyata udah antri di kasir buat bayar, daripada gue ngantri lagi mending  nitip aja ke nyokap.

‘Yaz’ kata nyokap ‘bawa uang kan?’

‘enggak ma, tapi bawa kartu kok’

‘Ya udah, nih kamu yang bayarin, mama ga bawa dompet’

gillaaa sumpah nyokap gue ga tau malu, ga bawa duit ikut ngantri mbayar gimana ceritanya coba, ga takut apa ntar di seret satpam, atas tuduhan ‘ibu ibu nekat ngambil buku banyak tanpa bawa uang’

setelah itu kita nyari makan, kakak gue lagi nyidam pecel, keliling keliling pinggir kota buat nyari warung makan pecel yang rame, setengah jam berlalu akhirnya nemuin juga, rumah makan sederhana tapi rame banget, tendanya warna putih gue lupa namanya apa. baru masuk kedalam mata gue bertatapan dengan seorang wanita yang sungguh membuat gue terpesona, hati gue dingin seakan ada embun kehidupan yang mengalir, tenggorokan gue seperti di siram air yang sangat dingin, dan sepertinya itu emang air liur gue berlebihan

gue selalu jatuh cinta pada tatapan pertama, 30 detik bertatapan berasa 30 jam menjalin cinta. iya gue bertatap mata sama wanita penjual pecel, sumpah cantik banget dari fisiknya dan terlebih gue kagum sama dia, di jaman yang modern gini, yang kebanyakan anak muda gengsi akan hal semacam penjual pecel, tapi ini gue salut dia ngebantu ibunya jualan. melihat tangannya yang udah terampil seperti ibunya membuat gue semakin tertarik. melayani para pembeli dengan cekatan. kecantikan wajah dan hati terpancarkan oleh tindakannya. bisakah anak muda yang berparas cantik menirunya? gue sih agak ga yakin, lha wong gue juga pemalas

tempat duduk di situ, penuh banget, akhirnya gue sekeluarga dapet duduk persis di belakang gerobaknya. gue bisa leluasa melihat dia tanpa tatap muka. ya ampun dari depan cantik dari belakang juga cantik, agak lama gue ngelihat dia ngelirik, gue buang muka. begitu terus sampe 5 kali akhirnya gue sadar ternyata dia mau nanya, pecel gue pake lauk apa?

kali ini gue paling spesial, kalo yang lain yang ngelayanin ibunya, punya gue langsung dia yang ngasih. kayaknya emang rejeki gue malam ini, yang tadi masih agak ngerasa pusing gara gara sakit gue. tiba tiba langsung ngerasa sehat aja gitu. aneh tapi memang terkadang cinta membuat yang sakit menjadi sembuh

setelah kita selesai makan dan nyokap udah bayar kita langsung beranjak pergi, tapi gue serasa tamu spesial malem itu, gue pergi di sambut dengan senyum manis oleh mbak itu seakan dia bilang ‘Terimakasih fiaz, udah dateng kemari’ andai dia bisa denger hati gue  ‘mau ga jadi istri gue? gue rela kok muka gue di buat ngaduk sambal’

cinta emang datang kapan aja tanpa kita ketahui. cinta sesungguhnya adalah cinta tanpa alasan. namun tapaknya cinta gue ini beralasan. gue berharap semua wanita minimal punya keberanian seperti dia yang tak malu bantu orang tuanya jualan pecel walaupun masih muda dan berparas cantik. kecantikan tak berbuah manis jika di iringi oleh kegengsian

Jatuh Cinta Aneh

Jatuh cinta itu tak bisa kita tentukan, entah mengapa datang begitu saja, mirip jalangkung datang tak di berkutang pulang tak di antar, bedanya kalo cinta itu menghantui hati kita

Gue tipe orang yang gampang jatuh cinta pada pandangan pertama, menurut gue jatuh cinta pada pandangan pertama itu indah walaupun itu hanya sementara. Tapi resikonya gede, kalo jatuh cinta pada pandangan pertama itu, kadang si cewek emang bener pantes buat kita tapi kadang juga pantas untuk orang lain alias ga cocok buat lo. Untung saja gue orangnya selektif untuk pandangan pertama, gue selalu menjadikan pandangan pertama pada orang yang memang tipe gue, gue ga mau pandangan pertama sama nenek-nenek desperate

sering lihat di tivi tivi begitu mudah mereka mendapatkan pacar. tabrakan trus ngambilin barang barangnya tak sengaja pegangan, jatuh cinta deh. Beda sama gue, pernah gue ketemu cewek cantik lagi bawa barang bawaan. pikir gue ini kesempatan emas seperti di tivi tivi. Jalan dengan santai tanpa memperdulikan dia dan pura-pura nabrak, gue sukses nabrak si cewek

‘GOBLOK…!! MATAMU DIMANA? INI TELOR’

Gondok gue, bukannya gue jadi jatuh cinta, malah suruh ganti telor yg pecah, mending kalo murah. Lha ini, gue hampir gadein kolor. Jatuh cinta seperti di tivi itu menyesatkan

Ada juga kalo di film film india, gue suka lihat sharukhan main film. Menurut gue ganteng banget mulai dari pakaian sampe sisirannya, bahkan gue niru niru sisiran sharukhan, gue tidak terlihat semakin ganteng, tapi malah mirip om om kurang belaian

Di film india itu bener-bener aneh, pasti di setiap film ada nyanyi-nyanyi trus joget dapet cewek. Enak banget ya, kita tinggal latihan nari sambil nyanyi dengan suara kambing dapet wanita cantik, ini suatu anugrah bagi jomblo sejati biar dapet pacar dengan mudah. tapi sayang di dunia nyata itu beda jauh dengan perfilman, coba aja lo joget-joget di mall deket wanita cantik, lo bukan dapat cintanya, tapi lo bakal di usir satpam